Adakah Amerika Akan Menyerang Iran ?

Oleh soudine75


Ketika Isu Nuklear semakin sejuk dan Russia dengan tekun membantu Iran membikin senjata itu. Media-media barat diluar sana mula memperlihatkan isu-isu yang jarang kedengaran di Malaysia malah tidak menjadi perhatian sama sekali kepada para penganalisis politik Timur Tengah di Malaysia.

Sebelum ini, kepabanyakan para penganalisis begitu bersemangat untuk merealisasikan teori mereka - Serangan Amerika Terhadap Iran akan berlaku. Kata-kata sebegini tidak menghairankan saya kerana isu ini sangat popular di Barat bahkan dalam tulisan mereka dengan memetik kata-kata para jeneral Amerika sendiri berapi-api memperkatakan tentang hal itu bahkan menurut pengalisis dan para jeneral barat sendiri sudah menetapkan beberapa tarikh yang sesuai untuk serangan itu




. sesiapa yang membaca tulisan mereka pasti terpesona dan mempercayai tarikh berkenaan. Apa yang pasti beberapa tarikh serangan itu kini hanya menjadi jenaka sahaja dan berlalu dengan pembohongan yang nyata.

Benarkah Iran akan diserang ? Saya pernah memberi komen dan cuba meng-emailkan kepada RTM dalam diskusi mereka. namun pandangan saya ternyata berlainan dengan umum yang begitu bersemangat untuk melihat kehebatan Iran berhadapan dengan Amerika dalam perang yang bakal berlaku.

Dengan faktor yang berlainan antara Iran dan Iraq, Iran tidak mungkin menghadapi serangan kecualilah bumi Iraq dan negara-negara Arab sudah kekeringan simpanan minyak mereka dan keadaan pada ketika itu semestinya dan hanyalah Iran sahaja yang menyimpan bahan api itu.Itulah faktor terbesar.

Berbalik kepada sejarah, tidak pernah berlaku mana-mana kuasa Syiah akan berperang dengan Yahudi Kristian untuk membela dan menstabilkan negara Sunnah yang lain. Salahuddin al-Ayyubi telah merasai perbuatan cela Syiah Fatimiah yang bersekongkol dengan kuasa Kristian dalam peperangan Salib. Daulah Uthmaniyyah di Turki begitu lama berperang dengan Syiah Safawiyyah Imamiyyah di utara Iran yang berpusat di Tabriz ketika itu. Safawiyyah sedia bekerjasama dengan Kristian demi berhadapan dengan negara musuh tradisi - Sunnah Uthmaniyyah pada masa lampau. Lihatlah pengkhianatan pemimpin Syiah di benua India terhadap negara muslim sunnah di benua itu ketika itu dengan bekerjasama dengan Inggeris.

Kes Afghanistan dan Iraq sepatutnya menjadi bahan amat berguna kepada para pengkaji dalam mengkaji hubungan antara Iran dan Amerika. Malah lebih mendalam lagi ialah hubungan dengan Iran dengan Israel. Kini pengakuan demi pengakuan mula timbul dalam media mengungkap rahsia disebalik permusuhan sebenar antara Iran dan Amerika/Yahudi.

Bermula satu isu yang menjadi kontroversi sehingga kini di Kongres, Iran-Contra - penjualan senjata Amerika kepada Iran melalui tangan Israel semasa perang Iran-Iraq dahulu, sangat menghairankan tiada seorang pun penganalisis politik mengulas isu yang begitu panas di Amerika yang melibatkan hampir separuh daripada pegawai-pegawai Bush hari ini (termasuk Roberts Gates - SU Negara Amerika terkini). Ia tidak menghairankan kerana ketika itu Saddam merupakan sekutu utama kepada Amerika manakala Iran perlu ditonjolkan sebagai musuh utama Amerika yang sewajarnya tidak pernah berhubungan dengan Amerika. Kejayaan media menonjolkan Khomeini dan Iran sebagai musuh utama langsung menutupi kes Iran Contra (Penjualan Senjata Amerika kepada Iran) dan October Surprise yang dirangka oleh Ronald Reagan dan Bush Tua bersama pegawai-pegawai Khomeini yang diketuai oleh Presiden Bani Sadr di negara tempat Khomeini dibuang bagi mengurung tebusan lebih 50 tebusan diplomatik Amerika dalam tempoh yang lama di Teheran untuk kempen Ronald Reagan bagi menewaskan Jimmy Carter dalam pilihanraya Presiden.

Sumbangan Iran ternyata berkesan dan besar sekali kepada Presiden Amerika atas alasan itu Iran yang bertahun-tahun menjadi paksi kejahatan dan musuh pertama Amerika sehingga hari ini tidak pernah menerima sebiji bom palsu pun daripada Amerika. Sebaliknya kejahatan Saddam terhadap Iran dalam perang teluk dahulu menjadi alasan terkuat bagi Amerika menabalkan kuasa Syiah di Iraq pada 20 April 2003 sehingga hari ini dengan bantuan Iran.

Fakta yang dikemukakan bukanlah omong-omong yang kosong atau ciptaan. Bekas Naib Presiden kepada Presiden Iran Hujjatullah Mohamad Khatami yang bernama Mohd Ali al-Abtahi berkata : "Jika tidak kerana Iran Kabul dan Baghdad tidak akan jatuh ke tangan Amerika".

Pada 2 Februari 2008, Duta U.S ke PBB yang juga bekas Duta U.S ke Iraq yang sangat popular Zalmay Khalilzad - merupakan salah seorang pencatur serangan terhadap Iraq mengakui sumbangan Iran kepada kejatuhan Afghanistan dan Baghdad melalui kerjasama antara Iran dan Amerika, malah beliau sendiri merupakan juru runding antara kedua-dua kerajaan itu. [sumber, lihat -http://islammemo.cc/article1.aspx?id=58977 ].

Kita telah diperdayakan oleh media-media barat kononnya Iran menolong dan melindungi pejuang Taleban dan Al-Qaeda. Tetapi hakikat ini dijelaskan dengan terperinci oleh pegawai-pegawai NATO di Afghanistan bahawa Iran tidak pernah membantu pejuang Taleban. [sumber -http://islammemo.cc/article1.aspx?id=57472].Saya jelaskan dengan tegas kebencian Iran terhadap Taleban berpunca kerana Taelban Afghanistan merupakan pejuang Sunnah sejati diatas aqidah dan pegangan itu sangat dibenci oleh Iran yang menganut agama Syiah. Sebahagian manusia diluar sana pasti mengatakan fakta ini cuba mengapi-apikan permusuhan Sunni-Syi'ie. Itu berdasarkan kedangkalan semata-mata dan tidak mahu berpijak pada bumi yang nyata. Bahkan atas dasar itu Iran memusuhi gerakan al-Qaeda dan sanggup bekerjasama menyerahkan pejuang-pejuang kumpulan itu kepada Amerika demi konsep bersama memerangi keganasan.

Sebagai melengkapkan bukti, dalam pertemuan antara Presiden Afghanistan Hamid Karzai dan Manushehr Muttaki, Menteri Luar Iran, Presiden Afghan menjelaskan secara terbuka perbuatan Iran bersama Amerika untuk melenyapkan Afghanistan. kemudiannya Muttaki mengesahkannya dengan terperinci. [Sumber - http://islammemo.cc/article1.aspx?id=41838 ]. Satu keadaan agak pelik Iran bermusuhan dengan Amerika tetapi bekerjasama rapat dengan tali barut Amerika Hamid Karzai di Afghanistan dan Nuri al-Maliki di Iraq, termasuk juga dengan kerajaan India bagi kerjasama Nuklear. Perjanjian Bonn atau Bonn Conference telah merekodkan dengan baik kemesraan Amerika dan Iran untuk melenyapkan Taleban Afghanistan.

Di Iraq kerjasama antara Iran dan Amerika tidak menjadi rahsia kepada penganalisis Barat. Bekas Menteri Luar Britain, Jack Straw merupakan penghubung antara Britain/U.S bagi memujuk Hashemi Rafsanjani sebelum serangan 2003. Amerika merupakan penyambung nyawa kepada parti-parti Syiah seperti SCIRI dan Parti Da'wa Islamiyyah begitu juga Kurdis sekular yang nazak semasa Saddam berkuasa . Pemimpin SCIRI, Mohamad Baqir al-Hakim dan saudaranya Abd. Aziz al-Hakim berada dalam buangan di Iran. merekan ditaja oleh Amerika melalui Ahmad Chalabi, Syiah tali barut Amerika di London yang sentiasa berulang alik ke Iran.

Hari ini majoriti yang berada diatas tampuk pemerintahan Iraq ialah Syiah. Majoriti tenteranya adalah Syiah. Sunnah telah dihalau beratus ribu setiap bulan menurut angka yang dikeluarkan oleh PBB. Pembersihan etnik yang didalangi oleh kumpulan militia maut Syiah dan Tentera Mehdi pasti mensasarkan penduduk Sunnah. media menghebohkan pertembungan antara tentera Mehdi dan tentera penceroboh tetapi yang peliknya yang terbunuh ialah puluhan ribu penduduk Sunnah. Itulah cerita sebenar di Fallujah yang terkenal satu masa dahulu. Dunia melupakan Fallujah itu sebenarnya kawasan ulama'-ulama terbilang ahli Sunnah. Hakikatnya, memang benar tentera Mehdi bertembung dengan tentera penjajah tetapi disusuli dengan campurtangan kerajaan Syiah yang mana pengikut-pengikut Muqtada Sadr merupakan antara kelompok terbesar dalam kerajaan Iraq. Perdamaian menyusuli pertempuran antara mereka tetapi Ahli Sunnah menjadi mangsa yang hakiki. Pengakuan pegawai kerajaan Iraq hari ini bahawa majoriti terbesar dalam penjara Iraq hari ini ialah Ahli Sunnah.

Pokok persoalan ialah kemana pergi Syria yang dimomokkan paksi kejahatan bersama Korea Utara dan Iran ? Kemana pergi yang menyatakan Syria adalah mangsa selepas Iraq ? Benarkah Iran adalah mangsa seterusnya setelah Syria lenyap tanpa berita ? penulis yang sentiasa mengikuti permainan media dan pencatur-pencatur antara Iran dan Amerika sangat lucu bila mana Iran mempersendakan resolusi PBB satu persatu berkaitan isu nuklear sementara pihak Amerika pula meneruskan lakonan Charli Chaplin dengan kata-kata. Iran akan diajar secukupnya, serangan keatas Iran tidak dapat dielakkan, Amerika bersedia menyerang Iran. Peristiwa ini ditutup dengan penahanan 15 mariner Britain di Shatt al-Arab. Penulis melayari akhbar Iran bahawa pelayar Britain sebelumnya sudah beberapa kali ditahan sebelum itu tetapi dilepaskan setelah berunding tetapi kali ini kenapa menjadi isu? Tidak berapa lama setelah dipulangkan askar marinnya, Britain pula memujuk Amerika supaya jangan menyerang Iran. Permainan ini cukup hebat memperbodohkan seluruh dunia. Hakikatnya Britain la yang mempelawa Iran melanggar Saddam bagi membalas dendam perang lapan tahun dengan Iraq.

Hari ini keadaan kucar-kacir di Iraq yang mana tentera Amerika dan kerajaan Syiah Iraq terpaksa berhadapan dengan serangan sengit pejuang Sunnah dari kelompok mujahidin Daulah Islamiah Iraq yang bergabung dengan Al-Qaeda di Iraq telah membuka mata semua pihak betapa Iran dan Syria itu bukan musuh sebenar bagi Amerika. Mereka telah bertemu banyak kali bagi mendapatkan sokongan Iran dan Syria membela kerajaan Syiah Iraq. Serangan yang bertalu-talu telah banyak merugikan Amerika. Bagi mempertahankan kerajaan sedia ada Amerika berharap Iran dan Syria menyokong tentera kerajaan dan Syiah untuk berhadapan dengan pejuang Sunnah yang berasal dari muslim sunnah Iraq, Sudan, Ikhwan Syria, jordan, Mesir dan Libya yang berjuang di pihak barisan al-Qaeda di Iraq. Iran diperlukan bagi mengekang percubaan Muqtada Sadr untuk memerintah Iraq bagi menggantikan Nuri al-Maliki yang akan merombakkan sistem demokrasi di Iraq dan mengakibatkan kerugian Amerika untuk membolot telaga-telaga minyak.

Kerjasama dengan Iran pasti menjadi keutamaan Amerika. Ia adalah jawapan utama Bush apabila disoal oleh media dan ucapan-ucapan beliau di kongres. katanya, Diplomasi adalah pilihan utama kita dalam berhadapan dengan Iran. Kata-kata ini telah lama dikumandangkan sejak isu nuklear tercetus disebalik kata-kata para jeneral perang yang ingin melaksanakan perang terhadap Iran. Terbaru, laporan akhbar Independent 13/4/2008, Robert Gates berkata - tidak mungkin kami akan menyerang Iran. [Sumber - http://islammemo.cc/akhbar/American/2008/04/13/62410.html] . Akhbar yang sama bertarikh yang sama telah mendedahkan betapa kerjasama antara kedua-dua negara secara rahsia telah berlaku di banyak tempat.[sumber - http://islammemo.cc/akhbar/arab/2008/04/14/62416.html].

Adalah menjadi perkara sangat pelik disebalik isu nuklear yang sangat besar nilai kesannnya kepada dunia dan keutamaannya kepada masyarakat dunia, kedua-dua negara sanggup ketepikannya demi keselamatan di Iraq.

Dari satu keadaan, kita timbulkan persoalan tidakkah ia memberi peluang kepada Iran menyiapkan dengan segera senjata nuklearnya sebelum Amerika menyerangnya atau bahasa kampungnya mengapakah bodohnya Amerika nak tunggu nuklear siap baru nak serang Iran bukankah mereka tidak ketahui yang membina senjata Iran itu ialah Russia dan China yang berfahaman komunis dan merupakan musuh tradisi mereka zaman berzaman. Penulis ada jawapan lain kebenarannya ialah ucapan Bush, Khalilzad dan Roberts Gates bahawa - Amerika tidak akan menyerang Iraq dan akan utamakan diplomasi ketika berhadapan dengan Iran.

Justeru senjata nuklear Iran itu untuk siapa? Khalilzad berkata Amerika bersedia bekerjasama dengan Iran jika berlaku negara-negara Arab memulaukan Iran dalam isu berkaitan Iraq. [sumber - http://islammemo.cc/akhbar/arab/2008/05/17/64007.html ] Apakah senjata itu untuk negara-negara Arab ? Apakah penguasaan Syiah di Lubnan hari ini yang sedang bergolak menandakan titik mula penguasaan Amerika bersama Iran di Timur Tengah ? Wallahu A'lam !

shaemys@hotmail.com

Serangan AS & Sekutu ke Libya: Perang Salib Baru


Serangan AS dan sekutunya ke Libya pada hakikatnya adalah Perang Salib Baru. Meski beralasan menjalankan resolusi PBB atas zona larangan terbang, AS dan sekutunya, terutama Inggris dan Perancis tidak dapat menyembunyikan kebenaran sesungguhnya bahwa serangan ke Libya adalah perang salib baru. Apa yang harus dilakukan umat Islam ?

Sepuluh tahun Perang Salib Baru

Ahad, 16 September 2001 bertepatan dengan 28/6/1422 Hijriyyah. Presiden AS kala itu, George Walker Bush menyatakan: This crusade, this war on terrorism, is going to take a long time. "Ini adalah perang salib. Ini adalah perang melawan terorisme yang akan memakan waktu lama."

Robert Fisk, Jurnalis senior The Independent London & ahli masalah Timur Tengah mengomentari peryataan Bush kala itu : "Nampaknya Presiden Bush benar-benar yakin bahwa dia tengah memimpin Perang Salib. Beberapa hari yang lalu dia menggunakan istilah ini meskipun dia telah diingatkan."

Syekh Usamah bin Ladin mengatakan : "Bukankah Bush telah mengatakan: Sesungguhnya perang ini adalah perang salib. Dan bukankah ia juga mengatakan: Sesungguhnya perang ini akan memakan waktu yang sangat lama dan menargetkan 60 negara. Bukankah negara-negara Islam itu kurang lebih 60 negara?"

Kurang lebih sepuluh tahun perang salib baru ini berlangsung, dipimpin oleh AS dan sekutu-sekutunya, koalisi yahudi dan nasrani beserta antek-anteknya di seluruh dunia dengan dalih perang melawan terorisme (war on terrorism). Sayangnya, umat Islam banyak yang tidak menyadari dan tidak faham harus bersikap apa. Mereka juga tidak mengerti hakikat perang salib baru tersebut hingga terjadinya serangan AS dan sekutunya ke Libya saat ini.

Perdana Menteri Rusia, Vladimir Putin menyamakan resolusi Dewan Keamanan (DK) PBB yang membolehkan penyerangan atas Libya dengan perang salib pada abad pertengahan. Menurut Putin, meskipun Khaddafi, Presiden Libya, gagal menjalankan demokrasi tidak berarti itu menjadi justifikasi intervensi militer atas Libya. Hal ini disampaikan Putin saat berbicara dengan para pekerja di sebuah pabrik rudal Rusia (21/3/2011).

"(Resolusi) itu membolehkan segalanya. Itu serupa dengan seruan Perang Salib pada zaman pertengahan."

Rusia sendiri yang memiliki hak veto di DK PBB memilih abstain dalam pemungutan suara saat itu yang akhirnya mengeluarkan resolusi yang mengesahkan zona larangan terbang serta semua tindakan lain yang diperlukan atas Libya.

Perang salib baru yang sudah sepuluh tahun berjalan akhirnya digelorakan kembali oleh pimpinannya saat ini, Barack "Fir'aun" Obama, dengan digelarnya operasi besar-besaran untuk membunuh umat Islam dan kaum Muslimin di Libya, dengan nama sandi operasi "Odyssey Dawn".

Hakikat Perang Salib

Dr. Muhammad Sayyid Al-Wakil dalam bukunya "Wajah Dunia Islam" menyatakan bahwa dinamakan perang salib karena tentara-tentara kristen menjadikan salib sebagai simbol obsesi suci mereka dan meletakkannya di pundak mereka masing-masing. Urbanus II, Paus pada masa itu, memasang salib di atas lengan para sukarelawan sebagai tanda bahwa perang ini adalah perang suci.

Istilah Crusader berasal dari bahasa latin crux yang berarti kayu salib. Padanannya adalah shalibiyyun dari bahasa Arab shalib yang juga berarti kayu salib. Kedua istilah ini menunjukkan simbol Cross atau kayu salib yang mendasari perang salib yang kemudian dikenal dengan istilah Crusade.

Dr Muhammad Sayyid Al-Wakil mengatakan, penyebab utama meletusnya perang salib adalah kedengkian orang-orang kristen kepada Islam dan umat Islam karena umat Islam berhasil merebut wilayah-wilayah strategis yang tadinya mereka kuasai, membebaskan seorang budak yang mereka tawan dan mengambil kerajaan yang tadinya mereka genggam.

Carole Hillenbrand dalam "Perang Salib" mengatakan Perang Salib, menurut sudut pandang Barat, merupakan serangkaian operasi militer-paling sedikit terdiri atas delapan babak-yang didorong oleh keinginan kaum kristen Eropa untuk menjadikan tempat-tempat suci umat kristen dan terutama Yerusalem masuk ke dalam wilayah perlindungan mereka. Bagi pihak Barat, Perang Salib dimulai tahun 1095, ketika Paus Urbanus II menyerukan maklumat perang sucinya yang terkenal.

Sejak saat itu berlakulah perang salib yang berlangsung selama kira-kira dua abad (490 -669 H/1096 -1270 M). Kemenangan silih berganti antara kaum salib dan umat Islam. Pasukan salib pernah menulis surat kepada Paus mengucapkan selamat atas perbuatan mereka dan berkata : "Jika Paus ingin tahu apa yang kami lakukan terhadap musuh-musuh kami, maka percayalah bahwa di Haikal (istana) Sulaiman dan rumah ibadahnya kuda-kuda kami berjalan di lautan darah kaum Muslimin hingga sampai lututnya, demikian penuturan Ibnu Katsir dalam Al Bidayah wan Nihayah sebagaimana dikutip oleh Al Wakil.

Fakta-Fakta Perang Salib Baru

As Sahab Media, telah mengeluarkan video berjudul Results of 7 Years of The Crusade yang kemudian diterjemahkan oleh Al Fajr Media menjadi Fakta-Fakta Sewindu Perang Salib. Dalam buku tersebut, Syekh Aiman Ash Zhawahiri mengatakan :

"Kami menghadapi perang salib dan para pemerintah murtad yang menjadi antek mereka. Perang salib ini menyerang agama, akhlak, kekayaan dan keberadaan kita. Jika kita tidak memahami fakta sederhana dan berbahaya ini, maka kita tidak bisa meningkatkan serangan sampai pada tingkatan yang semestinya untuk menghadapi perang salib yang akan datang yang belum pernah disaksikan dalam sejarah Islam sebelumnya. Perang ini adalah perang yang kotor, yang menggunakan semua cara untuk melayani kekaisaran salibis dan yahudi penolong mereka. Dalam perang ini, semua cara dihalalkan, walaupun itu hal yang rendah, hina, keji. Bukan itu saja, bahkan mungkin mempublikasikannya atas nama agama, moral, kebebasan dan HAM."

AS dan sekutu-sekutunya,terutama Inggris dan Perancis membombardir Libya dengan menggunakan tameng resolusi DK PBB. Selain itu, operasi Odyssey Dawn mengatasnamakan rakyat sipil Libya dan para "pejuang" yang anti rezim Khaddafi. Faktanya, serangan AS dan sekutunya membunuhi rakyat sipil, kaum Muslimin di Libya.

Diserangnya Libya oleh AS dan sekutunya memperluas peta perang salib baru. Sebelumnya, sejumlah negara-negara Islam telah menjadi sasaran nyata kebuasan perang salib baru, seperti Afghanistan, Iraq, Pakistan, Chechnya, Al Jazair, Palestina, dan Somalia. Negara-negara Muslim lainnya menyusul untuk dibombardir, sebagaimana ancaman Menteri Luar Negeri Perancis, Juppe Allen.

Perancis, negara sekutu dan anggota NATO ini merupakan negara terdepan dalam perang salib baru, setelah AS dan Inggris. Negara ini (Perancis) sudah terkenal kebenciannya kepada Islam dan kaum Muslimin. Undang-undang Perancis melarang kaum Muslimah di Perancis untuk mengenakan burqa (cadar).

Dalam sebuah konferensi pers, Kamis (24/3/2011), Juppe Allen, mengancam kaum Muslimin di Arab Saudi dan Suriah akan dibombardir dari udara sebagaimana Libya, lapor Al Jazeera. Allen mengatakan bahwa perang salib di Libya harus menjadi contoh bagi Arab Saudi, Suriah dan negara-negara lain. Ia menekankan bahwa serangan terhadap Libya bisa berlangsung selama berhari-hari, berminggu, tapi tidak berbulan-bulan.

Serangan AS dan sekutunya ke Libya, dan peryataan kementrian luar negeri Perancis, Juppe Allen menunjukkan aliansi pasukan perang salib baru telah mendeklarasikan perang salib baru secara massive dan mengancam siapapun untuk bersama mereka atau akan mereka perangi. Tidak ada lagi hukum internasional, PBB, Liga Arab, OKI, Non Blok, melainkan hanya ada aliansi pasukan perang salib baru di satu sisi, dan Islam serta kaum Muslimin di sisi yang lain.

Gulingkan Khaddafi, Tegakkan Syariat Islam

Tidak bisa dipungkiri, diantara gerakan-gerakan Islam di dunia yang mampu menggoncangkan dan menakutkan aliansi pasukan salib baru adalah Al Qaeda. Amerika sendiri mencap Al Qaeda sebagai organisasi teroris, karena Al Qaeda betul-betul mampu menghancurkan Amerika dan menebar teror di tengah-tengah rakyat Amerika yang saat ini sebagai satu-satunya negara super power dunia.

Syekh Usamah bin Ladin, pemimpin tertinggi Al Qaeda bersumpah : "Demi jiwa Muhammad berada di tangan-Nya, yang mengangkat langit tanpa tiang. Sungguh, janganlah Amerika dan orang-orang yang berada di dalamnya bermimpi untuk hidup tenang hingga saudara-saudara kami yang berada di Palestina dapat hidup tenang."

Apa yang harus dilakukan umat Islam menghadapi perang salib baru? Pimpinan Al Qaeda Libya, Syekh Abu Yahya Al-Libi menyerukan kepada umat Islam di Libya untuk menggulingkan rezim Khaddafi dan mendirikan pemerintahan Islam. Hal ini sebagaimana dilaporkan oleh Ummah News mengutip Associated Press.

Beliau mengatakan dalam video terbarunya bahwa setelah jatuhnya rezim di Tunisia dan Mesir, kini giliran Khaddafi yang harus turun, saat pejuang pemberontakan menekan hampir selama satu bulan untuk sebuah kampanye pengusiran Khaddafi.

Beliau menyebut pemerintah nasional otokratis Arab-musuh Islam-mempraktekkan jenis terburuk dari penindasan dengan dukungan Barat dan telah gagal mengambil pelajaran dari sejarah, ujarnya.

"Sekarang giliran Khadaffi setelah ia membuat rakyat Libya menderita selama lebih dari 40 tahun," lanjut Syekh Abu Yahya, menambahkan bahwa itu akan membuat malu rakyat Libya jika tiran diizinkan untuk mati secara damai.

Sebelumnya, Abdel Hakim al-Hasidi, pemimpin pemberontak Libya mengakui hubungannya dengan Al Qaeda. Beliau mengatakan jihadis yang berjuang melawan tentara sekutu di Irak berada di garis depan pertempuran melawan rezim murtad Muammad Khaddafi.

Dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Italia Il Sole 24 Ore, al-Hasidi mengakui bahwa ia telah merekrut "sekitar 25″ orang-orang dari daerah Derna di Libya timur untuk memerangi pasukan koalisi di Irak. Beberapa dari mereka, katanya, adalah "hari ini di garis depan dalam Adjabiya".

Dalam Fakta-Fakta Sewindu Perang Salib Baru, disebutkan bahwa perang melawan barat mengharuskan untuk perang melawan Negara murtad. DR. Abdullah An Nafisi menyebutkan: "Saya yakin bahwa rezim Saudi sekarang menjadi tongkat pemukul di tangan Amerika, tidak terkecuali. Ini bukan rezim sendiri, tapi ini kepanjangan tangan Amerika dalam menguasai Kawasan Teluk. Dan jika kita serang pengaruh Amerika dengan kekuatan, baik melalui perlawanan atau dengan cara yang mereka sebut "Teror", maka saya yakin bahwa rezim ini akan segera jatuh."

Syekh Abu Yahya Al-Liby mengatakan mengusir rezim Arab yang didukung Barat merupakan "satu langkah untuk mencapai setiap tujuan Muslim yang ingin membuat firman Allah sebagai yang tertinggi" dan mendirikan pemerintahan Islam. Beliau juga mendesak untuk tidak lagi melihat ke negara-negara Barat, tidak untuk mencari bantuan ke mereka dan pergi dengan cara sendiri. "Kita harus menyingkirkan rasa rendah diri kita dan membebaskan diri dari Barat," tutupnya.

diambil dari : tenteradajjal.blogspot

Pendapat KH Khalil Ridwan Tentang peranan wanita Dalam Dakwah


Assalamu’alaikum wr wb. Pak Ustadz, apa sebenarnya peran kaum wanita Muslimah dalam mengemban dakwah Islam. Secara syari' apakah mereka wajib mengemban dakwah seperti halnya kaum pria, atau bagaimana? Syukran atas jawabannya.

Nisa’, Sidoarjo

Jawab:

Wassalamu’alaikum wr wb.


Pada dasarnya, hukum syara' itu dibebankan kepada laki-laki dan wanita. Tidak ditemukan perbedaan di antara kedua jenis kelamin dalam hal taklif (pembebanan hukum), kecuali bila terdapat nash-nash yang membedakannya.


Apabila terdapat seruan seperti: "Hai orang-orang yang beriman", maka seruan tersebut selain ditujukan untuk kaum lelaki mencakup pula wanita. Dengan demikian, tidak perlu ada seruan khusus untuk kaum wanita, misalnya: "Wahai orang-orang wanita yang beriman".


Dalam bahasa arab terdapat kaidah yang menyatakan bahwa seruan bagi kaum laki-laki sekaligus mencakup seruan bagi laki-laki dan perempuan. Sedangkan seruan bagi perempuan, tidak mencakup bagi laki-laki; ia terbatas hanya untuk kaum wanita saja. Atas dasar tersebut dapat dipahami bahwa seruan-seruan Allah SWT seperti: "Dan taatilah Allah, taatilah Rasul dan para pemimpin (pejabat yang menerapkan Islam) dari kalangan kamu";


Walaupun kata-kata yang terdapat dalam firman Allah SWT di atas semuanya berbentuk mudzakkar (jenis laku-laki), akan tetapi seruan yang demikian telah disepakati bahwa ia juga mencakup bagi wanita.




Tentang peran wanita muslimah dalam mengemban dakwah Islam; sebenarnya aktifitas tersebut bukanlah perbuatan yang berdiri sendiri. Sehingga dakwah untuk kalangan wanita mempunyai sejumlah hukum syara'. Berikut ini hanya akan disebutkan sebagian saja dari hukum-hukum tersebut:

1. Menuntut ilmu tentang hukum-hukum syara' yang berkaitan dengan berbagai urusan /perbuatan wanita ada lah wajib. Begitu pula dengan laki-laki terhadap perbuatan yang dikhususkan baginya.

2. Aktifitas amar ma'ruf nahi munkar adalah wajib bagi wanita, sama halnya bagi laki-laki, tetapi masing-masing melakukannya sesuai dengan kemampuannya.

3. Mengoreksi tingkah laku penguasa merupakan bagian dari amar ma'ruf nahi munkar yang sifatnya wajib atas wanita dan laki-laki.

4. Mengajarkan hukum-hukum Islam kepada kaum muslimin serta memerangi pemikiran-pemikiran kufur dan sesat, merupakan kewajiban atas kaum laki-laki dan wanita.


Berkaitan dengan hukum-hukum di atas terdapat sejumlah keadaan wanita yang berkaitan dengan hukum syara’ yang lain, misalnya:


(1) Wanita tidak boleh keluar rumah, tanpa izin dari walinya sendiri. Misalnya, ayah, saudara laki-laki, suami, paman, dan sebagainya. Ketentuan ini membatasi gerak dakwahnya.

(2) Apabila tidak disertai suami atau salah seorang muhrim dari keluarganya, maka wanita tidak boleh mendatangi tempat-tempat khusus [rumah, apartemen, dan sebagainya] yang di dalamnya terdapat laki-laki asing yang bukan muhrimnya. Ketentuan ini juga membatasi gerak dakwahnya.

(3) Apabila seorang wanita telah bergabung ke dalam suatu gerakan Islam dan pimpinan gerakan tersebut menyuruhnya melaksanakan suatu perintah, sementara walinya menyuruhnya dengan perintah yang lain, maka ia wajib menaati perintah walinya selama perintah itu bukan berupa maksiat yang nyata.


Secara pasti, kita mengetahui bahwa taat kepada pemimpin adalah wajib (sebatas wewenang kepemimpinannya). Pemimpin yang dimaksud di sini antara lain khalifah (kepala negara), pejabat pemerintah, pimpinan partai/organisasi Islam, dan sebagainya. Kita juga tahu bahwa taat kepada ayah dan suami adalah wajib. Semua itu berlaku dalam perkara bukan maksiat kepada Allah SWT. Apabila perintah ayah atau suami bertentangan dengan perintah amir/pemimpin, maka dalam hal seperti ini, mana yang harus ia patuhi?


Yang wajib dipatuhi adalah perintah ayah atau suami. Sebab, nash-nash Syara' yang ada memang lebih menegaskan agar wanita taat kepada ayah atau suami daripada mentaati pemimpin suatu gerakan Islam. Hadits-hadits Rasulullah saw tentang hal ini sangatlah jelas, seperti antara lain sabda beliau:

"Taat kepada Allah adalah sama halnya dengan taat kepada seorang ayah. Berbuat maksiat kepada Allah adalah sama halnya dengan berbuat maksiat kepada seorang ayah".

Di antara aktifitas yang terpenting di dalam mengemban dakwah Islam adalah keterikatan para pengemban dakwah dengan hukum - hukumNya. Sesungguhnya keterikatan seperti itu, baik dari pihak laki-laki maupun wanita, adalah termasuk salah satu kegiatan dakwah untuk merealisasikan Islam. Dengan demikian, apabila seorang wanita berpakaian secara syar'i, perilakunya islami baik di dalam lingkungan keluarga maupun di dalam lingkungan masyarakat, bahkan membenci setiap kebiasaan orang Barat dan lainnya yang begitu nampak sekarang dalam berbagai aspek kehidupan umat Islam, serta ia merasa bangga dengan ide-ide, hukum-hukum dan kebiasaan yang bernafaskan Islam pada saat ia menampilkan semua ciri Islam ini di dalam dirinya, maka sesungguhnya ia sudah menjadi seorang da'iyah (pengemban dakwah Islam) walaupun ia sendiri tidak merencanakannya. Oleh karena itu, perilaku yang baik adalah langkah awal dalam berdakwah kepada Islam, khususnya bagi wanita muslimah.

Perlukah Berdakwah Dengan Berbogel?


Akhir-akhir ini banyak penerbit mahupun pengarah filem mahukan sesuatu yang luar biasa untuk ditonjolkan dalam produk mereka. Yang terbaru, Arja Lee atau nama sebenarnya Azharudin Ramli mengaku berbogel dalam filem ...Dalam Botol.

Memanglah tertakluk dalam perlembagaan setiap individu yang hidup di dunia ini mempunyai hak asasi dan kebebasan, namun perlu difikirkan juga sensitiviti masyarakat sekeliling, lebih-lebih lagi di Malaysia yang kaya dengan adab sopan dan santun.

Tidak salah berbogel jika di rumah yang pastinya adalah tempat privasi kita, namun sekiranya untuk tontonan umum walaupun tidak menampakkan bahagian tidak sepatutnya, adalah satu kesalahan di sisi agama dan undang-undang.

Adakah perlu babak berkenaan semata-mata apabila pelakonnya mengakui mengambil keputusan tersebut agar lakonan nampak lebih realistik? Atau tiada pendekatan lain yang boleh digunakan untuk memberi mesej dakwah?

Adakah dengan berbogel, dakwah yang ingin disampaikan akan berkesan dan lebih diterima? Rasanya belum pernah terdengar lagi orang yang terpaksa mencuri semata-mata ingin berdakwah kepada pencuri lain.

Malah menurut Menteri di Jabatan Perdana Menteri, Datuk Seri Jamil Khir Baharom, sudah terdapat ratusan filem di negara ini yang bersifat mendidik dan tidak pernah ke tahap perlu berbogel. Pihak kementerian mahu Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (JAKIM) menyiasat dakwaan iru kerana ia dianggap melakukan satu kesalahan.

"Dari segi moralnya, berbogel di hadapan orang sudah salah, termasuk ketika berlakon memang tidak boleh. Ia salah di sini agama dan juga undang-undang kerana membuka aurat juga sudah bersosa, apatah lagi berbogel seperti itu," kata Jamil.

Ada peruntukan undang-undang untuk kesalahan berbogel di hadapan orang. Belum ada mana-mana pelakon yang didakwa atas kesalaan itu, tapi sudah banyak kes di mahkamah yang mendakwa lelaki yang sengaja menunjukkan kemaluan mereka kepada orang lain.

Proses pembikinannya awal-awal lagi sudah diprotes Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (JAKIM) kerana sensitiviti yang ingin ditonjolkan, jadi bagaimana alasan berdakwah itu boleh digunakan. Matlamat tidak menghalalkan cara, sekalipun ingin berdakwah di dalam filem.

Meskipun dibuat atas kerelaan sendiri namun adalah salah berbogel untuk tatapan penonton lebih-lebih lagi pelakunya seorang muslim. Di mana rasionalnya keperluan adegan itu kalau hanya sekadar mahu memberitahu watak Ruby lakonan Arja sudah menukar jantina?

Mangga Online akui zaman ini gejala gay atau transeksual berleluasa sehingga dilihat biasa pada pandangan mata, namun tidak perlu terlalu ekstrem memperlihatkan adegan tidak sepatutnya semata-mata kerana realiti yang ingin ditonjolkan.

Tidak dinafikan adalah realiti kebanyakan individu mandi tidak berpakaian, namun perlukah diberitahu di layar lebar akan hakikat itu?

Filem ada bahasanya dan ada cara untuk memberitahu penonton watak yang sedang dilakonkan itu sudah menukar jantina. Melalui dialog pun boleh dan tak perlu berbogel bagi mengukuhkan kepercayaan penonton bahawa watak tersebut sudah menukar jantina.

Arja mungkin boleh dianggap berani untuk memberitahu kebenaran di atas apa yang dilakukannya semasa penggambaran filem yang sedang menjalani proses akhir itu. Tapi keberaniannya boleh dianggap tidak kena pada tempatnya.

Apatah pada masa ini isu kes video lucah membabitkan artis Indonesia sedang hangat dan turut mendapat liputan di sini.

Nampaknya filem terbitan Raja Azmi Raja Sulaiman ini sarat dengan kontroversi. Sejak awal pengumuman lagi banyak yang diperkatakan pasal filem ini. Malah filem yang pada awalnya dinamakan Anu Dalam Botol terpaksa dipotong anunya kerana tidak bersesuaian.

sumber : kerabu bersuara

Tripoli terus dibedil bagi malam ke 11


Letupan kuat kedengaran di ibu negara Libya, Tripoli untuk malam ke-11 berturut-turut ketika kuasa dunia mula berdebat sama ada menyalurkan senjata api kepada kumpulan pemberontak bagi menjatuhkan Presiden Muammar Gaddafi.

Ketika Perancis bersiap untuk mengadakan rundingan bagi menyalurkan bantuan ketenteraan kepada pejuang pemberontak Libya, Menteri Luar, Alain Juppe berkata beliau kini berada di satu persidangan di London bagi menyiapkan pelan masa depan bagi Gaddafi di negara rantau Afrika Utara itu.

Tentera pemberontak yang kini menguasai timur Benghazi, kawasan pertama berjaya ditawan mereka sejak enam minggu lalu berkata, wakil diplomat Perancis dan Amerika Syarikat (AS) kini dalam perjalanan untuk menemui mereka di bandar raya itu.

Lewat malam semalam, dua letupan kuat menggegarkan Tripoli dan kawasan itu terletak berhampiran kediaman Gaddafi, berek pengawal dan markas tentera manakala kawasan pinggir bandar Tajura juga diserang, lapor koresponden AFP.

Letupan pertama berlaku kira-kira jam 1630 GMT, diikuti letupan kedua tiga minit kemudian di Daerah Bab Al-Azizya.

Tujuh letupan juga dilaporkan berlaku di Tajura, kawasan yang menempatkan kem tentera dan serangan sepanjang malam itu mensasarkan kawasan tentera udara itu.

Tentera Gaddafi serang Misrata

Sementara itu, Reuters melaporkan pasukan pemberontak yang berada di bandar Misrata mendakwa mereka telah diserang dengan kuat oleh pasukan tentera Gaddafi semalam.

Mereka merayu kepada mesyuarat kerajaan di London bagi membantu mereka.

“Pasukan tentera Gaddafi melancarkan serangan yang dahsyat terhadap kami di Misrata.

“Mereka tekad mahu merampas balik bandar ini, ini adalah hari yang sukar bagi kami,”kata seorang jurucakap pasukan pemberontak, Mohamed melalui perbualan dari telefon satelit.

- Agensi

[Kabar Gembira Bagi Bagi Kaum Ahlussunnah] Baca Tulisan Ini, Kabar Gembira Dari Rasulullah.. [Mengenal Sultan Muhammad al-Fatih]

.oleh AQIDAH AHLUSSUNNAH: ALLAH ADA TANPA TEMPAT


Dalam hadits riwayat al-Imam Ahmad ibn Hanbal dan al-Imam al-Hakim disebutkan bahwa Rasulullah bersabda:



لَتُفْتَحَنّ الْقِسْطَنْطِيْنِيّةُ فَلَنِعْمَ الْأمِيْرُ أمِيْرُهَا وَلَنِعْمَ الْجَيْشُ ذلِكَ الْجَيْشُ (رَوَاهُ أحْمَد والْحَاكمُ)



“Kota Kostantinopel (Istanbul sekarang) benar-benar akan ditaklukan oleh seorang panglima. Panglima tersebut adalah sebaik-baiknya panglima dan sebaik-baiknya tentara” (HR Ahmad dan al-Hakim).



Hadits ini baru menjadi sebuah kenyataan setelah sekitar 800 tahun kemudian dari masa hidupnya Rasulullah. Ialah ketika kota Istanbul takluk di tangan sultan Muhammad al-Fatih. Sebelum beliau, telah banyak panglima yang berusaha untuk menaklukan kota tersebut, termasuk ayah dari sultan Muhammad al-Fatih sendiri, yaitu sultan Murad ats-Tsani. Tentu mereka semua berkeinginan sebagai orang yang dimaksud oleh Rasulullah dalam pujiannya dalam hadits di atas. Namun ternyata hanya sultan Muhammad al-Fatih yang dapat menaklukan kota kostantinopel hingga jatuh secara penuh ke dalam kekuasaan kaum Muslimin.



Sejarah telah mencatat bahwa sultan Muhammad al-Fatih adalah seorang yang dalam akidah pengikut al-Imam Abu al-Hasan Asy’ari yang sangat tulen. Dalam akidah, beliau sangat kuat memegang teguh Ahlussunnah Wal jama’ah di atas madzhab Asy’ariyyah. Beliau sangat mencintai para ulama dan kaum sufi. Dalam hampir segala keputusan yang beliau tetapkan adalah hasil dari pertimbangan-pertimbangan yang telah beliau musyawarahkan dengan para ulama dan kaum sufi terkemuka. Bahkan sebelum beliau memutuskan untuk turun menaklukan Kostantinopel beliau bermusyawarah dengan guru-guru spiritualnya tersebut. Musyawarah di sini tidak hanya terbatas untuk membentuk mental dan spirit semata, namun juga pembahasan tentang metode, alat-alat perang, perbekalan dan lain sebagainya.



Kemudian salah satu senjata terpenting yang tertancap kuat dalam keyakinan sultan Muhammad al-Fatih adalah kekuatan tawassul. Karena itu, sebelum turun ke medan perang beliau bertawassul dengan Rasulullah. Beliau meminta kepada Allah agar diluluskan cita-citanya dengan menjadikan Rasulullah sebagai wasilah atau perantara dalam doanya tersebut. Dengan demikian hadits di atas, secara tersirat, memberikan pelajaran penting kepada kita bahwa tawassul adalah sesuatu yang telah disyari’atkan dalam Islam.



Pujian Rasulullah terhadap panglima penakluk Kostantinopel dalam hadits di atas adalah salah satu bukti kuat akan kebenaran akidah yang diyakini oleh panglima tersebut. Juga bukti kebenaran akidah dari bala tentara atau orang-orang yang bersamanya. Mereka itu semua adalah kaum Asy’ariyyah, kaum yang berkeyakinan akan kesucian Allah dari menyerupai makhluk-Nya. Berkeyakinan bahwa Allah ada tanpa tempat dan tanpa arah, bahwa Allah suci dari segala bentuk dan ukuran, dan bahwa Allah tidak disifati dengan sifat-sifat benda. Mereka adalah kaum yang berkeyakinan tentang disyari’atkannya tawassul, baik bertawassul dengan para Nabi, maupun betawassul dengan para wali Allah ataupun orang-orang saleh lainnya. Karenanya, tidak sedikit dari para pengikut sultan Muhammad al-Fatih adalah orang-orang mulia yang berasal kalangan sufi dan para pengikut tarekat.



[baca tulisan as-Sayyid al-Imam Abdullah ibn Alawi al-Haddad, Shahib Ratib, tentang kebenaran akidah Asy'ariyyah dari catatan2 di halaman ini].



Ambilah Kabar Gembira ini......!!!!! Jangan anda sia-siakan......!!!!!!!

Kisah Nyata... (Cer-Pen) "cerita penting" [Ahli Ma'rifat Adalah Ahli Tauhid]

.oleh AQIDAH AHLUSSUNNAH: ALLAH ADA TANPA TEMPAT


Cerita ini dikutip oleh para ulama kita, di antaranya oleh Syaikh Abd al-Wahhab asy-Sya'rani dalam ath-Thabaqat al-Kubra, Syaikh Yusuf Isma'il an-Nabhani dalam Jami' Karamat al-Awliya', Ibn al-Imad al-Hanbali dalam Syadzrat adz-Dzahab Fi Akhbari Man Dzahab, dan lainnya. Bahwa suatu ketika Wali Allah yang sangat saleh; Syaikh Abd al-Qadir al-Jilani dalam khalwat-nya didatangi Iblis yang menyerupai sinar sangat indah, Iblis berkata: "Wahai Abd al-Qadir, Aku adalah Allah, seluruh kewajiban telah aku gugurkan darimu, dan segala yang haram telah aku halalkan bagimu. Maka berbuatlah sesukamu, karena seluruh dosa-dosamu telah aku ampuni....".



Saat itu pula Syaikh Abd al-Qadir manjawab: "Khasi'ta ya Iblis... Khasi'ta ya la'in... (Kurang ajar engkau wajai Iblis.. Kurang ajar engkau wahai makhluk terkutuk..)". Iblis kemudian mengaku bahwa dirinya adalah Iblis, ia berkata: "Wahai Abd al-Qadir, engkau telah mengalahkanku dengan ilmumu, padahal dengan cara ini aku telah menyesatkan 70 orang lebih ahli ibadah (yang tidak berilmu)...".



Dari kisah nyata ini para ulama kita menuliskan catatan penting, sebagai berikut:

1.Syaikh Abd al-Qadir tahu bahwa yang datang tersebut adalah Iblis, karena Iblis menyerupai sinar. padahal Allah bukan sinar. Allah yang menciptakan segala sinar, maka Allah tidak sama dengan ciptaan-Nya tersebut. Adapun nama Allah (dalam al-Asma' al-Husna) "an-Nur", bukan artinya bahwa Allah sebagai cahaya, tetapi artinya "Yang Maha memberi petunjuk", sebagaimana telah dijelaskan oleh sahabat Abdullah ibn Abbas dalam penafsiran beliau terhadap firman Allah: "Allahu Nur as-Samawati...".
2.Bahwa yang datang tersebut Iblis, adalah karena ia berkata bahwa segala kewajiban telah digugurkan, dan segala yang diharamkan telah ia halalkan. jalas, klaim semacam ini bukan dari syari'at Allah dan rasul-Nya, karena seseorang, setinggi apapun derajatnya, tidak akan pernah gugur darinya kewajiban shalat 5 waktu, puasa ramadan, juga tidak akan pernah menjadi halal baginya untuk berzina, mencuri, membunuh, dan perkara haram lainnya. Dengan demikian bila ada yang mengaku dirinya "wali", sementara ia meninggalkan kewajiban2, atau mengerjakan perkara2 haram, maka ia bukan wali Allah , tapi wali Iblis.
3.Bahwa yang datang tersebut Iblis, karena ia berkata-kata dengan huruf, suara, dan bahasa. padahal sifat Kalam Allah bukan huruf, bukan suara dan bukan bahasa, karena bila demikian maka Allah sama dengan makhluk-Nya. adapun kitab al-Qur'an; dalam bentuk tulisan-tulisan Arab, huruf-huruf, dibaca dengan lidah dan suara, ditulis di atas lembaran-lembaran, maka itu adalah UNGKAPAN ('Ibarah) dari Kalam Dzat Allah. (lebih jelas baca tentang "al-Qur'an Kalam Allah").
4.Bahwa yang datang tersebut Iblis, karena Iblis berada di tempat syaikh Abd al-Qadir. padahal Allah ada tanpa tempat dan tanpa arah, karena Allah bukan benda yang memiliki bentuk dan ukuran. Allah bukan benda yang dapat disentuh tangan (bukan Hajm Katsif; seperti manusia, tanah, tumbuhan, dll), dan Allah bukan benda yang tidak dapat disentuh dengan tangan (bukan Hajm Lathif; seperti cahaya, udara, ruh, dll). Allah yang menciptakan Hajm Katsif dan Hajm lathif, maka Allah bukan sebagai hajm (benda). Dan oleh karena Allah bukan benda maka Dia tidak boleh disifati dengan sifat-sifat benda, seperti bergerak, turun, naik, memiliki tempat, memiliki arah, dan lainnya. karena setiap benda dan sifat-sifatnya adalah makhluk Allah, dan Allah tidak sama dengan makhluk-Nya. oleh karenanya, ulama kita sepakat bahwa Allah ada tanpa tempat dan tanpa arah.


Amir al-Mu'minin Ali ibn Abi Thalib -semoga Allah meridlainya- berkata:



كَانَ اللهُ وَلاَ مَكَانَ وَهُوَ اْلآنَ عَلَى مَا عَلَيْهِ كَان



"Allah ada (pada azal) dan belum ada tempat dan Dia (Allah) sekarang (setelah menciptakan tempat) tetap seperti semula, ada tanpa tempat" (Dituturkan oleh al-Imam Abu Manshur al-Baghdadi dalam kitabnya al-Farq Bayn al-Firaq, h. 333).

Cara Mengajak Suami Berdakwah


Dalam kehidupan rumah tangga, kewajipan bersama yang menjadi keutamaan sepasang suami dan isteri adalah kewajipan berdakwah sebagaimana yang dicatatkan di dalam Al-Quran. “Dan orang-orang yang beriman laki-laki dan perempuan,sebagian mereka menjadi penolong bagi sebagian yang lain. Mereka menyuruh berbuat yang maaruf, dan mencegah yang mungkar, melaksanakan solat, menunaikan zakat dan taat kepada Allah dan RasulNya. Mereka akan diberi rahmat oleh Allah. Sungguh Allah Maha perkasa maha bijaksana” [TMQ At Taubah(9):71] .

Selain secara fardiyah (individual), dakwah harus dilakukan secara berkelompok atau berjamaah “Dan hendaklah diantara kamu ada segolongan umatyang menyeru kepada kebajikan, menyuruh berbuat maaruf dan mencegah dari yang mungkar. Dan mereka itulah orang-orang yang beruntung.”[TMQ Ali Imran (3): 104].

Adalah menjadi satu kebahagiaan yang sukar digambarkan apabila suami isteri bersama-sama melaksanakan kewajipan dakwah, apatah lagi berada di dalam satu jamaah dakwah yang sama. Suami isteri yang sama-sama mempelajari Islam dan melaksanakan dakwah akan saling menyokong antara satu sama lain dan sekaligus menjadi satu kumpulan dakwah kecil. Lantaran ittu, dengan pemikiran ideologis yang mereka miliki, tentangan dan cabaran terhadap dakwah bukanlah menjadi persoalan dan bukanlah satu bebanan besar bagi mereka.

Penglibatan sepasang suami dan isteri dalam satu jamaah/harakah dakwah memberi kelebihan yang tersendiri. Visi dan misi dakwah yang terpatri kuat di hati mereka membentuk persamaan dari sudut pemikiran dan perasaan sehingga terbentuknya persamaan dari segi sikap. Pengalaman menunjukkan bahawa suami isteri yang bergandingan dalam satu harakah akan saling menyokong antara satu sama lain.

Namun, bagaimanakah jika suami masih belum melakukan kewajipan menuntut ilmu, berdakwah dan melibatkan diri dengan jamaah dakwah (harakah)? Dalam situasi inilah, isteri perlu mengingatkan suami. Terdapat beberapa langkah penting dalam usaha mengajak suami untuk berdakwah;

Pertama: Berniat dengan kuat agar suami kita berjalan bersama di jalan dakwah.

Kedua: Mengkaji faktor yang menyebabkan suami belum mahu mengkaji Islam, berdakwah dan melibatkan diri dalam harakah; adakah kerana masih belum jelas tentang wajibnya berdakwah, atau disebabkan lemahnya keterikatan dengan perintah kewajipan berdakwah, atau bimbang dengan risiko yang bakal dihadapi dalam perjuangan, atau kerana langsung tidak mengambil peduli kewajipan berdakwah dan mementingkan aktiviti lain ataupun hal ini berlaku kerana faktor-faktor lain. Setelah mengenalpasti puncanya, isteri mestilah menyusun langkah dan mengatur strategi dalam menanganinya. Karakter suami dan gaya komunikasinya perlu difahami terlebih dahulu bagi mengenalpasti pendekatan yang tepat ketika memberi peringatan.

Ketiga: Memohon kepada Allah Subhanahu wa Taala. dengan penuh kesungguhan. Berdoa secara tulus, fokus dan istiqamah, InsyaAllah akan membuahkan hasil kerana Allah melihat kesungguhan kita. Tidak salah jika kita mengkhususkan doa memohon kepada Allah Subhanahu wa Taala. agar suami kita mengkaji Islam, berdakwah dan berjuang bersama dalam harakah yang sama dengan kita. Tentangan dakwah dimasa hadapan pasti akan semakin hebat. Justeru itu, kita memerlukan sokongan dan dorongan daripada orang-orang sekeliling, khususnya yang paling dekat iaitu suami. Keredhaan dan sokongannya menjadi perkara pokok dalam semua aktiviti kita.

Keempat: Menjelaskan dan menggambarkan kepada suami tentang hakikat hidup dan perjuangan. Oleh itu, pendekatan intensif harus dilakukan kepada suami dalam rangka untuk menguatkan akidahnya. Misalnya, sering membincangkan tentang siapa kita, dari mana kita berasal, untuk apa kita hidup di dunia dan ke mana kita akan kembali pulang. Kita adalah hamba Allah yang wajib bersyukur atas kurniaannya dengan cara taat menjalankan tugas dan kewajipanNya.

Kelima: Menjelaskan kepada suami bahawa dakwah adalah kewajipan seorang Muslim, sama seperti kewajipan menunaikan solat, zakat, haji dan kewajipan lain. Natijahnya, meninggalkan dakwah adalah berdosa. Rasulullah Sallallahu Alaihi wa Sallam. dan para sahabat menjadikan dakwah di jalan Allah sebagai aktiviti utama mereka. Fikiran mereka tercurah untuk berdakwah tidak kira di mana pun dan dalam apa jua keadaan. Dakwah adalah kunci kemuliaan hidup umat manusia. Tanpa dakwah, kebaikan hidup manusia tidak terjamin.

Keenam: Sering membincangkan setiap permasalahan yang dihadapi dan realiti apapun yang dilihat bersama. Berdoa kepada Allah setiap kali ingin memulakan perbincangan agar lisan kita dilancarkan, dada kita dilapangkan dan kalimat yang dituturkan mudah untuk difahami. Setiap perbincangan harus didasarkan penyelesaiannya dari sudut pandangan Islam. Misalnya, ketika sedang menonton televisyen, kita memberi pandangan, menganalisis masalah utamanya dan kemudian menjelaskan penyelesaian masalah dalam pemikiran Islam.

Jika suami meminta isteri untuk melakukan sesuatu yang bertentangan dengan hukum Islam, isteri tidak boleh membiarkannya. Kerana, Rasul Sallallahu Alaihi wa Sallam menyatakan, “Tidak ada ketaatan kepada makhluk dalam kemaksiatan kepada Allah.” Namun demikian, selama mana perintahnya yang lain yang tidak bertentangan dengan perintah Allah Subhanahu wa Taala, isteri wajib mentaati suaminya.

Isteri hendaklah selalu membincangkan tentang pendidikan anak-anak yang dilandaskan pada metode Islam, menentukan corak pendidikan dalam keluarga, memilih tempat pergaulan anak dengan masyarakat; membincangkan tempat mereka akan dibekalkan dengan ilmu yang lain; membincangkan juga corak hubungan dengan isteri, anak-anak dan dengan orang tua serta keluarga lainnya. Tiada satu pembicaraan pun yang terpesong dari tujuan mengingatkan dan mengajak suami untuk mengkaji Islam, berdakwah dan memperjuangkannya.

Ketujuh: Menjelaskan keunggulan pemikiran Islam yang dibawa harakahnya, bahawa harakahnya mempunyai konsep dan metode penerapan Islam yang khas. Konsep dan metode ini akan digunakan dalam menyelesaikan persoalan kehidupan. Menggambarkan pemikiran yang dibawa harakahnya bersifat ideologis; iaitu mendasar, menyeluruh dan sempurna; berkarakter komprehensif dan praktis. Dalam hal ini, cara isteri menjelaskan dan menggambarkan harus baik dan benar sehingga menyentuh akal dan perasaan suami. Kerana, sasarannya adalah agar suami, melibatkan diri dalam harakah bukan kerana rasa kasihan terhadap isterinya yang tidak jemu-jemu mengajaknya untuk berdakwah ataupun kerana perasaan cinta kepada isterinya. Penglibatan suami ke dalam harakah hendaklah didasarkan kepada keyakinan akalnya dan kepuasan jiwanya dengan pemikiran Islam yang dibawa oleh harakah. Penglibatan seseorang dalam harakah yang tidak didasarkan pada pemikirannya, tetapi kerana individu yang mengajaknya, tidak akan bertahan lama. Sedikit saja masalah yang dihadapi dalam perjuangan dakwah akan membuatkannya ragu bahkan goyah pendiriannya. Oleh itu, isteri yang menunjukkan jalan dakwah kepada suami dan mengajaknya melibatkan diri dalam harakah dakwah perlu mampu meyakinkan dan memuaskan akal dan jiwanya terhadap pemikiran Islam ideologis.

Kelapan: Meminta suami agar selain menjadi imam untuk solat berjamaah, turut memimpin tazkirah ringkas di rumah bersama anak-anak serta menyampaikan pemikiran Islam kepada keluarga. Isteri memberikan sokongan dengan menyediakan bahan-bahan yang akan disampaikan oleh suami dan membuat jadual rutin agar suami sentiasa bersedia mempersiapkan dirinya. Tambahan pula, jika suami merupakan seorang guru mengaji tetapi belum menjadi pendakwah maka isteri harus mengingatkannya untuk terus menambah wawasan dan pengetahuannya.
Kesembilan: Mengajak suami mengunjungi aktiviti-aktiviti dakwah seperti seminar, kempen dan sebagainya. Ini bertujuan untuk membentuk suasana semangat juang yang tinggi dan keyakinan yang kuat akan dekatnya pertolongan Allah Subhanahu wa Taala kepada umat Islam.

Demikian antara langkah-langkah yang boleh dilakukan untuk mewujudkan harapan sebuah keluarga yang melangkah bersama di jalan dakwah. Dalam hal ini, penglibatan suami isteri dalam dakwah wajib didasarkan atas niat beribadah kepada Allah, berlumba-lumba dalam kebaikan serta tolong-menolong dalam kebenaran dan ketakwaan.
Jika usaha kita dalam menjalankan langkah-langkah tersebut belum menunjukkan hasil, tentu saja kita tidak boleh berputus asa. Melakukan penilaian semula terhadap langkah-langkah yang telah diambil dan muhâsabah terhadap diri kita menjadi agenda berikutnya. Kemudian dari proses penilaian dan semakan itu akan dapat mencetuskan idea dan strategi baru untuk mengajak suami berada dalam perjuangan. Tentu saja permohonan kita kepada Allah Subhanahu wa Taala agar Dia memudahkan semua urusan kita selalu menyertai langkah yang kita lakukan.

Cantiknya bidadari syurga


Terheran-heran. Tapi itulah kenyataan. Seseorang yang mungkin dengan mudahnya melepas jilbabnya dan merasa enjoy mempertontonkan kecantikannya. Entah dengan alasan apa, kepuasan pribadi, materi dunia, populariti yang semuanya berujung pada satu hal, iaitu hawa nafsu yang tak terbelenggu.

Padahal… nun di surga sana, terdapat makhluk yang begitu cantik yang belum pernah seorang pun melihat ada makhluk secantik itu. Dan mereka sangat pemalu dan terjaga sehingga kecantikan mereka hanya dinikmati oleh suami-suami mereka di surga.

Berikut ini adalah kumpulan ayat dan hadits yang menceritakan tentang para bidadari surga.


Harumnya Bidadari

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Sekiranya salah seorang bidadari surga datang ke dunia, pasti ia akan menyinari langit dan bumi dan memenuhi antara langit dan bumi dengan aroma yang harum semerbak. Sungguh tutup kepala salah seorang wanita surga itu lebih baik daripada dunia dan seisinya.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Kecantikan Fizikal

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Rombongan yang pertama masuk surga adalah dengan wajah bercahaya bak rembulan di malam purnama. Rombongan berikutnya adalah dengan wajah bercahaya seperti bintang-bintang yang berkemilau di langit. Masing-masing orang di antara mereka mempunyai dua istri, dimana sumsum tulang betisnya kelihatan dari balik dagingnya. Di dalam surga nanti tidak ada bujangan.” (HR. Bukhari dan Muslim)



“Demikianlah. Dan Kami berikan kepada mereka bidadari.” (Qs. Ad-Dukhan: 54)

Abu Shuhaib al-Karami mengatakan, “Yang dimaksud dengan hur adalah bentuk jamak dari haura, yaitu wanita muda yang cantik jelita dengan kulit yang putih dan dengan mata yang sangat hitam. Sedangkan arti ‘ain adalah wanita yang memiliki mata yang indah.

Al-Hasan berpendapat bahwa haura adalah wanita yang memiliki mata dengan putih mata yang sangat putih dan hitam mata yang sangat hitam.

Sopan dan Pemalu

Allah Subhanahu wa Ta’ala menyifati bidadari dengan “menundukkan pandangan” pada tiga tempat di Al-Qur’an, iaitu:

“Di dalam surga, terdapat bidadari-bidadari-bidadari yang sopan, yang menundukkan pandangannya, tidak pernah disentuh oleh manusia sebelum mereka (penghuni-penghuni surga yang menjadi suami mereka) dan tidak pula oleh jin. Maka nikmat Rabb-mu yang manakah yang kamu dustakan? Seakan-akan biadadari itu permata yakut dan marjan.” (Qs. Ar-Rahman: 56-58)

“Di sisi mereka ada bidadari-bidadari yang tidak liar pandangannya dan jelita matanya.” (Qs. Ash-Shaffat: 48)

“Dan pada sisi mereka (ada bidadari-bidadari) yang tidak liar pandangannya dan sebaya umurnya.”

Seluruh ahli tafsir sepakat bahwa pandangan para bidadari surgawi hanya tertuju untuk suami mereka, sehingga mereka tidak pernah melirik lelaki lain.

Putihnya Bidadari

Allah Ta’ala berfirman,

“Seakan-akan bidadari itu permata yakut dan marjan.” (Qs. ar-Rahman: 58)

al-Hasan dan mayoritas ahli tafsir lainnya mengatakan bahwa yang dimaksudkan adalah bidadari-bidadari surga itu sebening yaqut dan seputih marjan.

Allah juga menyatakan,

“(Bidadari-bidadari) yang jelita, putih bersih dipingit dalam kemah.” (Qs. Ar-Rahman: 72)

Maksudnya mereka itu dipingit hanya diperuntukkan bagi para suami mereka, sedangkan orang lain tidak ada yang melihat dan tidak ada yang tahu. Mereka berada di dalam kemah.

**********

Baiklah…ini adalah sedikit gambaran yang Allah berikan tentang bidadari di surga. Kerana bagaimanapun gambaran itu, maka manusia tidak akan boleh membayangkan sesuai rupa aslinya, kerana sesuatu yang berada di surga adalah sesuatu yang tidak/belum pernah kita lihat di dunia ini.

Dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu, mengatakan bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Allah Azza wa Jalla berfirman, “Aku siapkan bagi hamba-hamba-Ku yang shalih sesuatu yang tidak pernah dilihat oleh mata, tidak pernah didengar oleh telinga dan tidak pernah terlintas oleh pikiran.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Setelah mengetahui sifat fisik dan akhlak bidadari, maka bukan berarti bidadari lebih baik daripada wanita surga. Sesungguhnya wanita-wanita surga memiliki keutamaan yang sedemikian besar, sebagaimana disebutkan dalam hadits,

“Sungguh tutup kepala salah seorang wanita surga itu lebih baik daripada dunia dan seisinya.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Dan lagi, seorang manusia telah Allah ciptakan dengan sebaik-baik rupa,

“Dan manusia telah diciptakan dengan sebaik-baik rupa.” (Qs. At-Tiin: 4)

Dari Ummu Salamah radhiyallahu ‘anha, ia berkata, “Saya bertanya, “Wahai Rasulullah, manakah yang lebih utama, wanita dunia ataukah bidadari yang bermata jeli?”

Beliau shallallahu’‘alaihi wa sallam menjawab,

“Wanita-wanita dunia lebih utama daripada bidadari-bidadari yang bermata jeli, seperti kelebihan apa yang tampak daripada apa yang tidak tampak.”

Saya bertanya, “Karana apa wanita dunia lebih utama daripada mereka?”

Beliau menjawab,

“Kerana solat mereka, puasa dan ibadah mereka kepada Allah. Allah meletakkan cahaya di wajah mereka, tubuh mereka adalah kain sutra, kulitnya putih bersih, pakaiannya berwarna hijau, perhiasannya kekuning-kuningan, sanggulnya mutiara dan sisirnya terbuat dari emas. Mereka berkata, ‘Kami hidup abadi dan tidak mati, kami lemah lembut dan tidak jahat sama sekali, kami selalu mendampingi dan tidak beranjak sama sekali, kami ridha dan tidak pernah bersungut-sungut sama sekali. Berbahagialah orang yang memiliki kami dan kami memilikinya.’.” (HR. Ath Thabrani)

Subhanallah. Betapa indahnya perkataan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Sebuah perkataan yang seharusnya membuat kita, wanita dunia, menjadi lebih bersemangat dan bersungguh-sungguh untuk menjadi wanita shalihah. Berusaha untuk menjadi sebaik-baik perhiasan. Berusaha dengan lebih keras untuk bisa menjadi wanita penghuni surga..

apakah kita mau berusaha menjadi salah satu dari wanita penghuni surga?

Tidak ada alasan bagimu meninggalkan dakwah


Sesungguhnya setiap muslim adalah da’ie! dipunaknya terpikul tugas amar ma’ruf nahi mungkar! Andai tidak mampu berdakwah melalui perucapan, berdakwahlah melalui penulisan kerana tidak ada alasan untukmu meninggalkan dakwah. Ya tidak tidak ada alasan saudaraku.

Tahukah engkau kelebihan utama mengapa perlu berdakwah?..andainya engkau tahu, tentu tidak ada lagi alasan untukmu menidakkannya..



Kelebihan berdakwah:

1.Besarnya pahala seorang da’ie
2.Semua manusia menantikan dakwah kita
3.Rahsia yang tidak kita ketahui, dakwah memanjangkan usia
4.Musuh-musuh ALLAH sentiasa menyerang kita

Ganjaran hebat berupa pahala besar buat para da’ie. “Turunlah kamu berdakwah kepada seorang manusia sahaja, hingga dengan perjuanganmu itu, dia dapat menempuh jalan hidayah dan beristiqomah didalamnya. Yakinlah sekalipun engkau tidur di saat dia solat malam, engkau makan di saat dia berpuasa, engkau tinggal dirumah saat dia mengerjakan haji, dan engkau tidak turut berjuang disaat dia berjihad di jalan ALLAH, pahalanya tetap akan mengalir untukmu, setara dengan pahalanya, tanpa dikurangi sedikitpun. Bagaimana jika engkau berjaya membimbing manusia lebih dari seorang? Bagaimana pula jika engkau Berjaya membina manusia lebih dari sepuluh? Sungguh, engkau akan mendapatkan pahala yang berlipat kali ganda”

Dinyatakan dalam Hadis Riwayat Muslim, Rasulullah SAW bersabda:

“Barangsiapa menyeru kepada petunjuk, maka baginya pahala seperti pahala-pahala orang yang mengikutinya, tanpa dikurangi pahala mereka itu sedikit pun”

Jelas, betapa lumayannya ganjaran bagi mereka yang menyeru orang lain ke arah kebaikan, amal ma’ruf nahi mungkar. Dengan izin ALLAH, jika kita ikhlas berbuat kerana ALLAH, pasti ganjaran di sisi ALLAH itu jauh lebih dari apa yang dapat kita bayangkan.

Amat rugilah bagi mereka yang ligat memberikan alasan untuk tidak berdakwah. Ramai memberi alasan dengan menyatakan bahawa ilmu masih tidak cukup, masih tidak bersedia dan belum mampu.. kenapa tidak kita usahakan untuk itu?..disamping memenuhi keperluan duniawi, kenapa tidak kita turut sama mencari bekalan untuk akhirat kita?..bukankah dunia ini kita akan tinggalkan? Dan akhirat itu suatu yang kekal abadi?

Tidak kurang juga, ada yang memberikan alasan bahawa umat Islam sentiasa dalam kebaikan, jadi tidak perlulah untuk kita berdakwah. Malah yang paling mengecewakan adalah bagi mereka yang sibuk memikirkan masa depan, perut sendiri dan anak isteri sahaja. Alasan-alasan inilah yang selalu menyebabkan seseorang berpaling dari kewajipan berdakwah… subahanallah..

Jangan tunggu lagi…

“kita bukan menunggu peluang tetapi kita perlu mencari peluang’

Kita sebenarnya punyai banyak peluang. Peluang untuk Berjaya, berubah kearah yang lebih baik atau peluang untuk berdakwa! Namun kadang-kadang kita mengsia-siakannya seakan-akan kita yakin bahawa kita akan dapat peluang itu kembali. Seakan-akan kita pasti masa itu akan berpusing semula. Tidak sama sekali! Carilah ia. Peluang itu tidak akan datang, jika kita tidak berusaha mencarinya. Peluang itu terbuka luas.

Tidak kira siapapun anda atau apapun pekerjaan anda. Samada anda adalah pelajar, guru, doktor, pensyarah, akauntan atau meskipun pekerja bawahan. Kerana kita ini dilahirkan dengan satu tujuan dan masing-masing akan berbuat kearah menuju tujuan itu dalam pelbagai cara. Tujuan untuk mencapai kehidupan dalam rangka redha ALLAH. Menjadikan semua amalan kita sebagai ibadah. Ingat! Kita bukan diciptakan untuk sia-sia.

Firman ALLAH dalam surah Al-Mu’minun(23): 114-115

“kamu tinggal di bumi hanya sebentar sahaja jika kamu benar-benar mengetahui.” Maka apakah kamu mengira bahawa kamu diciptakan main-main tanpa ada maksud dan bahawa kamu tidak dikembalikan kepada Kami?

Apabila dikatakan tujuan, ia mestilah terletak pada peranan dan tanggungjawab. Samada melakukan amanah yang diberikan oleh ALLAH atau mengabaikan sahaja amanah itu seperti menidakkan itu adalah tugas anda? Seperti anda mengkhianatinya. Marilah menganalisa diri. Sejauh mana kita menggunakan semaksimum mungkin peluang yang kita ada seperti pangkat, harta, masa atau segala-galanya untuk melaksanakan amanah dan tanggungjawab itu. Amanah dan tanggungjawab yang diberikan oleh ALLAH!

Amanah tetap amanah. Jika mungkiri, pembalasan itu akan diterima. Samada di dunia atau akhirat kelak. Samada hukuman penjara atau hukuman neraka. Itulah hakikatnya. Tidak boleh dikhianati

Wahai orang-orang yang beriman, jangan kamu khianati ALLAH dan RasulNya dan jangan kamu khianati amanah-amanah kamu sedang kamu mengetahui. (surah Al-Anfaal(8):27)

Diagnosis diri anda. Peluang ada di hadapan mata. Di mana-mana.

Ledakan Mujahidah:

Semoga semangat kita mampu tumbuh untuk mula berdakwah. Bagi yang baru mula mengorak langkah, selamat berdakwah. Dan bagi yang sudah lama, marilah sama-sama kita menyegarkan kembali semangat untuk terus berdakwah.

dipetik dari : sadiqahmujahadah

Kaum Wahabi Di Atas Keyakinan Abu Jahal Dan Abu Lahab (Lihat bukti scan ini dari buku mereka sendiri!!!!)

.oleh AQIDAH AHLUSSUNNAH: ALLAH ADA TANPA TEMPAT






































Waspadalah... waspadalah...


Ini Buku Kaum Wahabi...

Judul Buku ini "Kayfa Nafham at Tauhid", artinya "bagaimana kita memahami tauhid". "Tauhid" yang maksud di buku ini adalah tauhid ala wahabi.... ingat tauhid ala Wahabi.



Berikut ini terjemah yang ditandai dengan garis bawah:



Tauhid Abu Jahal dan Abu Lahab



Abu Jahal dan Abu Lahab serta mereka yang seagama dengannya dari orang-orang musyrik; mereka semua adalah orang-orang yang beriman kepada Allah dan mentauhidkan-Nya,... mereka tidak menyekutukan-Nya dengan suatu apapun.



Abu jahal dan Abu Lahab lebih lebih banyak mentauhidkan Allah dan lebih lebih murni keimanannaya terhadap-Nya dari pada orang-orang Islam yang bertawassul dengan para wali dan orang-orang saleh dan mencari syafaat dengan jalan mereka kepada Allah.



Abu jahal dan Abu Lahab lebih lebih banyak mentauhidkan Allah dan lebih lebih murni keimanannaya dari pada mereka orang-orang Islam yang mengucapkan "La Ilaha Illallah Muhammad Rasulullah".



Dalil tauhid orang-orang musyrik dan keimanan mereka kepada Allah



Konyol... betul2 konyol...!!! Lihat; Allah mencaci Abu Lahab hingga turun surat al Lahab karena kekufuran dan keyakinan syiriknya, sementara kaum Wahabi memuji orang kafir ini..... Hasbunallah!!!

Ini adalah bukti nyata bahwa orang-orang Wahabi di atas keyakinan Abu Lahab dan Abu Jahal serta orang-orang musyrik lainnya.



.

Sheikh Nuruddin Al Banjari Menjawab Isu Hadith Musalsal bil Musafahah Yang Dibangkitkan Dr Asri

Baru-baru ini Dr Asri muncul di OASIS ASTRO melalui program Bahtera Perubahan. Dan beliau menimbulkan lagi isu Hadith Musalsal yang sebenarnya sudah lama dijawab oleh Sheikh Nuruddin al Banjari. Mengapa ya?

Sheikh Nuruddin Al Banjari tidak diberikan tempat sebagaimana yang diperolehi oleh Dr Asri sendiri. Dan tidaklah adil sekiranya mendengar sebelah pihak sahaja yang bercakap tetapi tidak mendapatkan penjelasan dari sebelah pihak yang lain.

Oleh itu, kami sampaikan penjelasan Sheikh Nuruddin al Banjari (sudah dijawab dari tahun 2007 lagi) mengenai tuduhan Dr Asri tersebut. Silalah nilaikan dengan matahati :






Diharap sahabat dan pembaca blog ini yang masih terbuka hatinya untuk berlapang dada dapat menyebarkan jawapan ini di blog dan sebagainya bagi memberikan penjelasan agar tidaklah Sheikh Nuruddin al Banjari ini terus dituduh tanpa dibela.

WaLlahua'lam.

Sumber rujukan : Youtube

TERKINI : TSUNAMI KE-2 JEPUN

بسم الله الرحمن الرحيم

Berita gempa bumi hari ini sekali lagi menggemparkan Jepun, kesan kemusnahan yang mengerikan dari gempa bumi dan tsunami pada 11 Mac lalu telah meragut ribuan nyawa ditakuti berulang.

Klip video ini dirakam dari atas bangunan di Kesennuma, kira-kira 300 batu di sebelah utara-timur Tokyo, rakaman menunjukkan gelombang air mengalir melanda tebing pantai di sepanjang Kesennuma Bay ketika penggera tsunami berbunyi.


Ombak air yang laju itu dengan cepat menyapu segalanya - termasuk kereta, kapal dan bangunan.

Hilang sekelip mata: Dalam masa beberapa minit tempat letak kereta di dalam gambar sebelum ini telah ditenggelami air yang mengalir deras - menyebabkan penduduk tidak mempunyai cukup masa untuk bertindak.

TERKINI: Ketika penggera amaran masih berbunyi di atas kota, arus air terus menghambat di sekitar Kesennuma Bay dan memasuki jalan raya.

Kekuatan arus air sangat sukar dipercayai. Lebih menakutkan adalah suara tsunami yang menghancurkan dan menyapu semua benda yang berada di laluannya.

Juru kamera amatur berjaya merakamkan arus air yang mengalir cepat. Penggera kecemasan berbunyi dengan diselangi rakaman suara memaklumkan amaran tsunami kepada penduduk Kesennuma.



Gelombang tsunami yang tidak dapat dikawal ini terus melanggar kabel elektrik dan lampu jalan dan kemudian melalui bangunan berbumbung hijau melanggar, sebuah bangunan bertingkat dan memuntahkan isinya ke dalam arus tsunami.

Kerajaan Jepun dan US Geological Survey mengumumkan bahawa berlaku gempa bumi berkekuatan 6.5 melanda pantai timur laut Jepun hari ini.

Ia juga berlaku di Wilayah Miyagi, di mana terletaknya Kesennuma dan bandar-bandar lain.

Badan Meteorologi Jepun mengeluarkan amaran tsunami untuk pantai Pasifik wilayah Miyagi, tetapi kemudian amaran itu ditarik balik.

sumber : bujangsusah

WANITA ISLAM DI MALAYSIA TIDAK WAJIB BERTUDUNG

Tolak Lepas Jilbab, Guru Muslimah Perancis Dipecat


Seorang guru muslimah diberhentikan dari pekerjaannya di Perancis karena menolak untuk melepas jilbab yang ia kenanakan dan menolak berjabat tangan dengan kolega laki-lakinya yang bukan mahram karena keyakinan agamanya.
Guru muslimah ini, baru saja memulai magang di sebuah sekolah dasar di Toulouse.

Komite disiplin sekolah yang mengusir dia mengatakan bahwa guru muslimah itu justru mengatakan bahwa dirinya membela sekularisme di sekolah umum.

Perancis adalah rumah bagi penduduk Muslim terbesar di antara 27 negara anggota Uni Eropa. Hampir 10 persen dari 62 juta orang yang tinggal di Perancis adalah Muslim.

Larangan muslimah berjilbab di sekolah negeri diperkenalkan di Perancis pada tahun 2004. Baru-baru ini, parlemen Prancis menyetujui undang-undang yang melarang perempuan Muslim dari mengenakan burqa (cadar) di tempat umum.

Dengan 336 suara di Majelis Nasional yang berjumlah 577 kursi, larangan burqa menerima dukungan dari mayoritas parlemen sayap kanannya Presiden Nicolas Sarkozy sementara anggota parlemen sosialis dan komunis abstain dari pemungutan suara.

Undang-undang tersebut telah dikritik karena melanggar hak asasi manusia dan hukum Perancis sendiri. Menurut pemerintah Perancis, undang-undang baru-baru ini akan mempengaruhi sekitar 2.000 perempuan Muslim Prancis. Sementara sebelumnya, anggota Majelis Parlemen Dewan Eropa (PACE) dengan suara bulat memilih menentang terhadap segala larangan umum terhadap burqa di Eropa, mengatakan wanita Muslim harus bebas memilih pakaian mereka.(fq/prtv) - www.eramuslim




Note: Di malaysia yang katanya negara islam setakat ini masih belum ada larangan walaupun tidak diwajibkan bertudung (menutup aurat) kepala. Tapi mungkin ramai yang suka jika Malaysia buat undang-undang macam perancis.. Mana tidaknya kalau isteri pemimpin sendiri pun tak tau dan tak suka nak tutup aurat. . apatah lagi rakyat.. Islamkah islam di Malaysia? kah..kah..kah..kah...


dipetik dari bujangsusah

Kelebihan solat berjemaah

Pengertian solat jemaah
Solat jemaah ialah solat beramai-ramai yang sekurang-kurang bilangannya selain daripada solat fardhu Jumaat ialah 2 orang.

Seorang menjadi imam dan seorang menjadi makmum. Semakin ramai bilangan jemaah maka semakin besar pula fadhilat pahalanya.

Solat jemaah adalah berlainan hukumnya menurut jenis solat yang dikerjakan, iaitu:

1.Fardhu ain pada solat Jumaat;
2.Fardhu kirayah pada solat fardhu lima waktu; dan
3.Sunat pada solat jenazah dan solat-solat sunat yang disunatkan berjemaah padanya, seperti solat dua hari raya, solat gerhana bulan dan matahari, solat minta hujan, solat terawih dan solat witir pada bulan Ramadhan. Tuntutan berjemaah pada solat fardhu
Tuntutan berjemaah pada solat 5 waktu yang selain daripada solat fardhu Jumaat, pada pendapat yang masyhur dan paling sohih menurut Imam an-Nawawi adalah tuntutan fardhu kifayah yang diwajibkan bagi orang-orang lelaki yang berakal, baligh, bermukim, mempunyai pakaian menutup aurat dan tidak mempunyai apa-apa keuzuran syarie.

Jadi bererti apabila sesebuah kampung atau mukim mendirikan solat jemaah di tempat yang dikira menzahirkan syiar Islam seperti di masdjid atau surau, maka gugurlah dosa atas orang-orang kampung atau mukim yang tidak hadir bersolat jemaah. Tetapi sekiranya tidak didirikan solat jemaah maka semua penduduk kampung atau mukim itu berdosa.

Dalil tentang amat kuatnya tuntutan berjemaah itu ialah apa yang diriwayatkan oleh Imam al-Bukhari dan Muslim, bahawa,

Rasulullah s.a.w pernah mengancam untuk membakar rumah orang yang meninggalkan solat berjemaah.

Imam Muslim pula meriwayatkan hadith daripada Abu Hurairah r.a:

Ada seorang lelaki buta telah datang mengadu kepada Nabi s.a.w bahawa dia tidak mempunyai orang yang boleh memimpinnya pergi ke masjid. Oleh itu dia mengharapkan Baginda memberi kelonggaran kepadanya untuk bersolat di rumahnya. Pada mulanya Baginda telah membenarkannya, tetapi kemudiannya Baginda menarik balik kebenaran tadi setelah Baginda mengetahui bahawa si buta tadi dapat mendengar seruan azan solat yang dikumandangkan di masjid.

Fadhilat (kelebihan) solat berjemaah
Fadhilat solat berjemaah amat besar sekali berbanding dengan solat bersendirian. Sabda Nabi s.a.w yang bermaksud:

Solat berjemaah melebihi solat bersendirian dengan 27 darjat (atau 27 kali ganda). (Hadith riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Sebenarnya fadhilat solat berjemaah adalah bertali arus, sambung menyambung, mengembang dan membesar. Orang yang bersolat jemaah bukan sahaja mendapat setakat 27 darjat, malah dia akan mendapat banyak fadhilat dan keuntungan sampingan lain lagi semasa dia berulang alik ke masjid dan semasa dia berada dalam masjid.

Selepas ini insya-Allah akan diterangkan fadhilat-fadhilat tersebut untuk menjadi dorongan kepada kita semua agar cintakan solat berjemaah.

Wallahu a’lam.

SYARAT MUDAH MENJADI PENYOKONG UMNO.. DIA MESTILAH SEORANG YANG BODOH...!!!!

BLOGGER JAHIL INI CUBA MENJAWAB PERSOALAN HUKUM UMNO KAFIR

JIKA kita ingin bertanya sesuatu hukum atau isu-isu berkaitan agama bertanyalah pada yang arif di bidang itu. Jangan jadi seperti kisah yang diceritakan oleh sebuah blog pro UmApco di sini. Saya kesihat melihat begitu cetek agama yang ada pada beliau sehingga hendak menjawab soalan umpama `kacang' itu pun beliau tidak boleh jawab.

Sebagai menjawab soalan `Bolehkah orang Umno dikategorikan sebagai orang Islam, kerana orang Umno tidak mengikut apa yang disuruh oleh Islam", si bangang ini bukan menjawab soalan itu tetapi dia bertanya pula mengapa Kerajaan PAS Kelantan tidak melaksanakan hukum hudud walaupun Kerajaan Pusat tidak membenarkannya? (mengaku juga dia memang Kerajaan Pusat tidak benarkan hukum hudud dijalankan). Adakah beliau tahu bahawa Kerajaan PAS Kelantan adalah salah sebuah negeri yang berada di bawah Kerajaan Persekutuan dan tertakluk kepada Perlembagaan Persekutuan yang sekular itu?

Bayangkan, jika Kerajaan PAS Kelantan jalankan juga hukum hudud tersebut tanpa kelulusan oleh Kerajaan Persekutuan, seandainya si Pesalah itu membawa kes tersebut ke mahkamah yang lebih tinggi maka hukuman tersebut tidak sah kerana hukum hudud tiada termaktub dalam perundangan negara sekular kita ini. Kelantan bukan sebuah negara persendirian yang boleh mengubah perundangan sesuka hati. Terdapat beberapa undang-undang yang boleh dipinda oleh kerajaan negeri dan ada undang-undang yang memerlukan kebenaran kerajaan pusat sekiranya ingin dipinda atau diwujudkan kerana ianya melibatkan sistem kehakiman, pihak Polis atau Penjara yang semuanya di bawah kawalan kerajaan pusat.

Apakah kerajaan negeri yang diperintah oleh PAS mesti melaksanakan undang-undang Islam semata-mata untuk menunjukkan kerajaan PAS lebih takut kepada Allah dari kerajaan pusat? Tentu kita boleh bayangkan apa akan jadi kepada negara kita ini sekiranya PAS mengambil pendekatan `revolusi' sedemikian. PAS tetap ingin menegakkan Islam tetapi PAS tidak memilih `Revolusi' atau keganasan untuk mencapai cita-cita tersebut sebaliknya PAS masih berharap kepada sistem demokrasi di negara ini. Kita ingin juga bertanya, mengapa kerajaan pusat yang ditunjangi oleh Umno itu tidak mahu melaksanakan Undang-Undang Islam sedangkan mereka berkuasa di peringkat pusat?

Tuduhan penulis bangang ini bahawa Tuan Guru Nik Aziz juga mengamalkan rasuah tiada beza dengan kerajaan di bawah Umno/Bn (sekali lagi mengaku pun negeri di bawah Umno itu rasuah). Tiada fakta dan hujah langsung apabila beliau turut membuat tuduhan Tuan Guru Nik Aziz pergi menunaikan ibadah Haji tidak pernah guna duit poket sendiri. Jelas dan berfakta bahawa SPRM sejak berpuluh tahun dahulu sehingga saat ini tidak henti-henti menyiasat perbuatan rasuah kerajaan Negeri Kelantan termasuk Tuan Guru Nik Aziz sendiri. Apa hasilnya setakat ini? Cuba sebutkan satu saja kes rasuah yang melibatkan Adun atau Exco kerajaan Negeri Kelantan yang didakwa dan didapati bersalah sepanjang PAS memerintah. Kalau ikut cerita dari Syaitan-Syaitan memang banyak, tetapi terbuktikah?

Si bangang ini menyebut di Kelantan ada pusat hiburan kununnya sama seperti di negeri bawah Umno. Agaknya kali terakhir si bangang ini pergi ke Kelantan adalah semasa Umno memerintah dahulu, sebab itu beliau berjumpa pusat hiburan merata-rata, kedai ekor dan pusat judi di Kelantan. Banyak lagi persoalan atau jawapan bodoh dari si penulis bodoh itu yang kita boleh baca di dalam blognya itu.

Sebelum saya menutup tulisan ini, ingin saya mengajar sedikit si penulis bodoh itu tentang jawapan terhadap soalan asal " `Bolehkah orang Umno di kategorikan sebagai orang Islam, kerana orang Umno tidak mengikut apa yang disuruh oleh Islam". Soalan itu samalah dengan jawapan kepada soalan "Bolehkah orang Umno di kategorikan sebagai orang Islam, kerana orang Umno tidak bersembahyang?". Jawapannya, dia tetap Islam tetapi berdosa besar kecuali sekiranya dia menganggap sembahyang itu tidak wajib atau tidak sesuai dilakukan di zaman ini maka hukumnya KAFIR. (Saya mohon sesiapa yang lebih arif tentang persoalan ini betulkan saya jika tersilap).

Jelas di sini, kerajaan pusat yang ditunjangi oleh Umno hanya menjadikan Islam sama seperti `gincu di bibir' untuk hiasan semata-mata. Sampai bilakah gincu ini boleh bertahan? Kena kuah sup semangkuk habislah ia.

- wfauzdin.blogspot.com

Kali Ni Aku Sokong Dr Asri


Bekas mufti Perlis, Prof Madya Dr Mohd Asri Zainul Abidin mengajak semua pihak menganjurkan satu perhimpunan besar bagi menyatakan kebencian rakyat terhadap politik lucah dan kotor.

"Semua pihak tanpa mengira agama, parti dan kaum hendaklah menyatakan bantahan mereka terhadap budaya kotor dan jelek di kalangan politikus dan media di negara ini," tulis Dr Mohd Asri dalam blognya.

"Kita menentang politik lucah dan politik selak kain," katanya.

Berikut itu, katanya, semua politikus tanpa mengira parti hendaklah menghentikan amalan mendedahkan aib peribadi musuh politik yang bukan membabitkan kezaliman terhadap rakyat.

"Ia adalah amalan jijik dan kotor. Sama ada dalam Umno, PKR, PAS, DAP dan lain-lain, amalan ini hendaklah dihentikan segera. Ia dosa dan jijik; sama ada kerana memfitnah, ataupun mendedah aib peribadi orang.

"Ia bukan lambang kekuatan minda pendedah tersebut, sebaliknya hanyalah sekadar mengambil kesempatan dari kelemahan orang lain atau setelah memangsakan orang lain," tulisnya lagi.

Menurut Dr Mohd Asri, bahasa, perbuatan dan isyarat lucah dan kotor hendaklah tidak disebarkan kepada masyarakat awam negara ini, kerana ia akan menyebabkan generasi baru terkesan dengan nilai-nilai negatif.

"Maka orang politik hendaklah bersopan dalam bahasa dan pertuturan. Mereka hendaklah bersih dari unsur-unsur kotor yang merupakan lambang pemikiran yang selekeh dan peribadi yang rendah. Mereka menjadi contoh kepada rakyat. Namun, sopan tidak menafikan ketegasan," katanya.

Media pula, tegasnya, hendaklah menjadi wacana yang bermaruah, bukan penyumbang atau penggalak kepada budaya lucah dan kotor dalam politik.

Media yang menggalakkan fitnah, atau pendedahan unsur lucah, tambahnya, hendaklah dipulau oleh masyarakat bermaruah.

"Ahli politik yang kita mahu ialah mereka yang mampu mencetuskan idea ke arah kebaikan negara, mampu memimpin rakyat dengan pemikiran yang bernas dan menzahirkan nilai-nilai diri yang positif.

"Mereka yang kontang idea, tiada nilai karismik dalam kepimpinan, gersang nilai budi dan adab hendaklah diusir dari pentas politik kita.

"Mereka yang sebeginilah yang akan cenderung mencari kelemahan peribadi musuh disebabkan gagal membina kekuatan diri," tambahnya.

Oleh itu, katanya, rakyat hendaklah bangkit menentang semua bentuk kezaliman dan penindasan hak, tanpa mengira agama, kaum dan parti.

"Bebas dari fanatik kepartian, tetapi menjadi manusia yang berprinsip dalam menegakkan kebenaran," tegasnya lagi. - Mkini

FATWA SONGSANG SALAHPI-WAHHABIY


Saya sedikitpun tidak terkejut dengan fatwa-fatwa songsang mereka yang berfahaman Salafiy-Wahhabiy. Memang salah satu dari doktrin Salafiy-Wahhabiy bersikap fanatic dengan hujjah mereka. Dalam masa yang sama mereka menyalahkan fahaman dan amalan orang yang tidak sehaluan dengan mereka. Metod ini telah dipergunakan zaman-berzaman oleh Muhammad bin Abdul Wahhab dan pengikutnya untuk mengkafirkan umat Islam, menyalahkan ulamak, membid'ahkan mereka dan melancarkan peperangan terhadap umat Islam atas nama jihad fi sabillillah.


Berbalik Isu Akad Nikah dalam masjid sewajarnya tak perlu diungkitkan kembali memandangkan ia masalah picisan dan telah lama diselesaikan beribu-ribu ulamak muktabar sebelum kita. Mari kita tinjau pandangan mereka dalam masalah ini satu persatu. Sekurangnya terdapat dua pandangan utama dalam membicarakan Isu Akad Nikah di Masjid. Iaitu pandangan Jumhur Ulamak (majoriti) dan pandangan peribadi Imam al-Syaukani


Pandangan Jumhur Ulamak :


Menurut Mausu'ah al-Fiqhiyyah al-Kuwaitiyyah, Jumhur Ulama mengatakan, SUNAT melakukan akad nikah di masjid (jilid 39, ms.221). Mereka terdiri daripada ulama-ulama Mazhab Syafie dan Hanafi (jilid 32, ms.6) serta Mazhab Hambali (rujuk kitab Fatawa Wa Istisyarat Mauqi' al-Islam al-Yaum, jilid 11, ms.231)


Manakala Mazhab Maliki mengatakannya HARUS sahaja, bukannya sunat (Mausu'ah Fiqhiyyah al-Kuwaytiyyah, jilid 32. ms.6). Mausu'ah Fiqhiyyah Kuwaitiyyah mencatatkan :



Terjemahan : "Berkata ulama-ulama [mazhab] Hanafi dan Syafie, disunatkan [dilakukan] akad nikah dalam masjid berdasarkan hadis "umumkan [kepada khalayak] pernikahan ini dan jadikan [urusan akad] nya dalam masjid serta pukullah kompang". Berkata ulama-ulama [mazhab] Maliki, ia (melakukan akad nikah di masjid adalah) harus".


Ulama-ulama lain yang turut mengatakan SUNAT melakukan akad nikah dalam masjid ialah Imam Ibn Taimiyyah dalam Majmu' al-Fatawa dan Imam Ibnu Qayyim dalam I'lam al-Muwaqqi'in (rujuk kitab Fatawa Wa Istisyarat Mauqi' al-Islam al-Yaum, jilid 11, ms.231).


Kesimpulannya, para ulama 4 mazhab (Syafie, Hanafi, Maliki dan Hambali) bersepakat mengatakan sunat melakukan akad nikah dalam masjid (rujuk kitab Fatawa Wa Istisyarat Mauqi' al-Islam al-Yaum, jilid 11, ms.259)


Hujjah Jumhur Ulamak :


Pertama : Hadis Tabarani adalah hadis yang hasan. (al-Hafiz al-Sakhawi dalam al-Maqasid al-Hasanah, jilid 1, ms.36, al-'Ajluni dalam Kasyful Khafa', jilid 1, ms.145 dan lain-lain.)


Kedua : Akad nikah dilakukan di masjid bagi mengambil keberkatan masjid sebagai rumah Allah SWT dan aktiviti ibadah. (al-Baqarah 114)


Ketiga : Masjid adalah tempat yang diketahui ramai. Justeru, melakukan akad nikah dalam masjid akan menyebarkan berita perkahwinan. Menyebarkan berita perkahwinan pula adalah satu tuntutan syarak.


Keempat : Nikah adalah ibadat untuk tujuan iman dan taqwa. Oleh itu sunat untuk dilakukan akad dalam masjid.


Kelima : Melakukan sebarang aktiviti yang berkaitan dengan fungsi masji adalah sebahagian pengimarahan masjid (al-Taubah 18)


Keenam : Memudahkan tugas Imam untuk menjalankan urusan perkahwinan yang berbilang.


Ketujuh : Mengingatkan pasangan dan rombongan perkahwinan bahawa mereka membina ikatan perkahwinan secara mulia.(hadis sahih riwayat Ibn Khuzaimah, Kitab Solat, Bab Syahadah Bil Iman no : 1502)


Kelapan ; Mendapat pahala sampingan seperti melakukan sunat Tahiyyatul masjid, iktikaf , zikir, wirid, doa, membaca al-Qur'an dan lain-lain.


Kesembilan : Isu akad Nikah di masjid diamalkan secara mutawattir dalam dunia Islam. Tiada seorang ulamak pun bangkit membantah dan menganggap ia sebagai amalan bid'ah yang bercanggah dengan amalan Rasulillah SAW kecuali AJK Fatwa Perlis.


Pandangan Imam Syaukani


Imam Syaukani mempunyai pendapat yang berbeza dengan jumhur ulama. Bagi beliau, akad nikah TIDAK HARUS dilakukan dalam masjid.Alasannya kerana, masjid hanya dibina bagi menjadi tempat mengingati Allah dan mendirikan solat. Aktiviti selain mengingati Allah dan mendirikan solat, tidak boleh dilakukan di dalam masjid, kecuali dengan adanya dalil khusus yang mengharuskannya.Dalam kitabnya al-Sail al-Jarrar (jilid 2, ms.247-248) : "Masjid sesungguhnya dibina bagi [menjadi tempat] mengingati Allah dan [mendirikan] solat, maka TIDAK HARUS [dilakukan] di dalamnya (masjid) selain [daripada] itu, melainkan dengan [adanya] dalil yang mengkhususkan keumuman [hukum] ini, seperti permainan lembing oleh orang-orang Habsyah di masjid Nabi s.a.w sambil Baginda melihatnya dan seperti perakuan [Nabi s.a.w] kepada orang-orang yang membaca syair di dalamnya (masjid)".


Imam Syaukani tidak menerima hadis Tabarani yang menjadi dalil jumhur ulama, kerana ia adalah hadis dhaif pada penilaian beliau (rujuk Nayl al-Awtar, jilid 6, ms.211).


Kesimpulan :


1. Mazhab Jumhur Ulamak (iaitu Hanafi, Maliki, Syafi'ie, Hambali dan lain-lain bersepakat mengatakan SUNAT melakukan akad nikah di masjid.


2. Pandangan peribadi Imam al-Syaukani merupakan pandangan terpencil yang syadz kerana menyalahi jumhur ulamak. Ia bukanlah pandangan muktamad dalam penyelesaian isu ini. Oleh itu, menggunakan pandangan ini untuk menyalahkan pandangan Jumhur dikira sebagai menyanggah arus fatwa sedia ada, meragukan masyarakat dan dikira satu kesalahan.


3. Amalan melakukan akad nikah dalam masjid mempunyai sandaran dalil yang kukuh. Ia bukan bersandarkan kepada logic akal atau seputar isu pentadbiran hal ehwal masjid semata-mata.


4. Bagaimanapun, Majlis Tetap Fatwa Arab Saudi yang mengatakan melakukan akad nikah dalam masjid secara konsisten, atau beranggapan ia ada kelebihan, adalah bid'ah.(Rujuk : http://www.islam-qa.com/ar/ref/132420) adalah satu amalan dalam negara mereka. Pandangan ini bukan bersifat mutlak tetapi ada qaidnya yang tersendiri. Iaitu berbeza antara akad nikah secara konsisten ataupun tidak. Pandangan ini tidak bersesuaian untuk dipraktikkan di Malaysia memandangkan ia menjustifikasikan kesan negative (bid'ah sesat) terhadap berjuta-juta umat Islam yang telah melakukan akad nikah di Masjid dalam perkahwinan mereka sebelum ini. Apakah umat Islam boleh sesat dan bid'ah bila mengikut pandangan jumhur ulamak? Atau mereka dituduh sesat hanya berkhilaf dalam perkara furuk? Fikirkanlah.


3. Individu yang menegah akad nikah dalam masjid sebenarnya lebih mirip kepada pandangan Imam al-Syaukani. Tetapi Imam Syaukani sendiri tidak membid'ahkan pandangan Jumhur Ulamak. Apatah lagi menyalahkan mereka dan menuduh mereka melakukan amalan yang bertentangan dengan Rasulillah SAW. Jika ia diprakktik di perlis, maknanya umat Islam Perlis sebahagian besarnya dianggap telah melakukan perbuatan bid'ah kerana telah melakukan akad di masjid sebelum ini. Kemungkinan jua termasuk Datuk Ahmad Jusoh sendiri jika ayah dan ibunya melakukan amalan yang sama. Maka sewajarnya fatwa songsang ini tidak dipraktikkan.


4. Fatwa atau pandangan sembrono dari Perlis membuktikan aliran pemikiran mereka bukan berteraskan kepada fahaman Salafus Soleh atau Ahli Sunnah Wal Jamaah mengikut disiplin mazhab. Sebaliknya mereka mempunyai kecenderungan yang kuat kepada aliran Salafi Wahhabiy. Pandangan Dr Mohd Asri, Dr Juanda Jaya, Dr Azwira Abdul Aziz dan Datuk Ahmad Jusoh jika dianalisa dengan teliti dilihat mempunyai banyak persamaannya. Kami mempunyai bukti eksklusif untuk penghujahan.


5.Mengqiaskan amalan akad nikah dalam masjid menyerupai amalan orang Kristian yang melakukannya dalam gereja adalah satu contoh kiasan yang salah (Qiyas Maal Fariq). Ini kerana tidak wujud persamaan illat antara kedua majlis aqad Nikah di atas. Alasan yang jelas ialah akidah dan syariat kita berbeza antara satu sama lain (Islam, Kristian dan Yahudi). Jika ada persamaan pun ia hanya kebetulan sahaja. Contohnya, jika semua penganut agama berpuasa. Apakah dengan berpuasa kita dilihat mempunyai persamaan pegangan dan amalan? Bukankah al-Qur'an membezakan akidah dan syariat kita dgn mereka pada surah al-Kafiruun ayat 6. Jika anda memahami kaedah penggunaan kias ini anda sesekali tidak menganggap isu akad nikah ini mempunyai persamaan. Ia tidak dilakukan oleh orang yang berakal. Maka Mengertilah.

Posted by Zamihan Mat Zin AL-GHARI

HADIS SAHIH

Hadith sahih ialah hadith yang mempunyai sanad yang bersambung, diriwayatkan oleh perawi yang adil dan dhabit (tepat dalam meriwayatkan hadith sama ada melalui kekuatan ingatan atau ketepatan catatannya), dan terselamat daripada syaz dan kecacatan.

Syarat hadith sahih

a. Sanadnya bersambung dari awal sehingga akhir, dan wujudnya ikatan ilmu iaitu adanya pertemuan di antara al Lāhiq dengan al Sābiq dan tidak wujud penghalang di antara keduanya daripada bertemu sama ada dari segi masa atau tempat.

b. Perawinya bersifat adil iaitu orang yang dapat menguasai dirinya untuk membiasakan diri dengan taqwa dan menjauhi perkara-perkara fasiq dan bid’ah. Dia menepati ciri – ciri berikut ;

- Muslim.
- Baligh.
- Berakal.
- Tidak fasiq iaitu tidak melakukan dosa besar atau berterusan dalam melakukan dosa kecil.
- Menjaga maruah seperti tidak bergaul dengan orang-orang yang rendah maruahnya, tidak keterlaluan dalam bergurau senda dan tidak membuang air kecil di tepi jalan.

c. Perawinya bersifat dhabit iaitu orang yang tepat hafazannya, selamat dari kesalahan atau ragu-ragu dan berkemampuan untuk menghadirkan apa yang dihafalnya apabila diminta pada bila – bila masa. Dhabit terbahagi kepada dua iaitu Dhābit Sodri dan Dhābit.

Dhābit Sodri – Perawi yang menghafaz apa yang didengarnya dan mampu untuk memberitahu apa yang didengar dan dihafalnya sebagaimana dia mendengarnya pada bila-bila masa.

Dhābit Kitabi – Perawi yang benar-benar menjaga catatannya daripada hilang, dicuri, diubah atau diseleweng bermula dari saat dia mencatatnya sehinggalah dia diminta untuk mengemukakan catatannya.

d. Terselamat daripada syaz iaitu tidak bertentangan dengan riwayat lain yang diriwayatkan oleh perawi yang lebih thiqah. Hadith syaz ialah hadith yang diriwayatkan oleh perawi yang thiqah tetapi bertentangan dengan hadith lain yang diriwayatkan oleh perawi yang lebih thiqah atau lebih ramai, dan tidak dikumpulkan.

e. Terselamat daripada kecacatan iaitu sebarang kecacatan yang boleh menghalang sesebuah hadith itu daripada mencapai darjat sahih seperti hadith yang terkandung dalam sanadnya seorang yang fasiq.


1. Hadith Sahih Li Zaatihi:

Perkataan Sahih adalah lawan kpd perkataan sakit.

Dari sudut istilah:

Iaitu Hadis yg bersambung sanadnya melalui pembawakan org yg kuat hafalan dan adil serta meriwayatkan drpd org yg kuat hafalan dan adil sehinggalah ke akhirnya tanpa terdapat syuzuz iaitu keganjilan dan tanpa ada illat iaitu kecacatan.


2. Sahih Li Ghairihi atau dinamakan juga Hasan Li Zaatihi

apabila ianya diriwayatkan melalui satu atau beberapa cara yg lain maka ianya dibantu oleh suatu kekuatan pada dua bentuk:

Pertama: Riwayatnya adalah melalui perawi-perawi yg masyhur dgn kebenaran dan penjagaan rahsia sekalipun berkurangan kekuatan hafalan mereka ataupun tidak mencapai taraf ahli Hafaz yg mahir dari kalangan perawi-perawi Hadis Sahih.

Kedua: Riwayatnya adalah melalui cara yg lain di mana dgn cara ini diperolehi satu kekuatan yg dapat menggantikan apa yg hilang pada kesempurnaan kekuatan hafalan dan dapat menaikkan taraf dari taraf Hasan kpd taraf Sahih, cuma ianya bukan Li Zaatihi, bahkan ianya dianggap Li Ghairihi.



Hadith Sahih:

Hukumnya:

1- Hadis tersebut adalah sahih dan wajib membuat hukum dengannya apabila terdapat di dlm kedua-dua kitab sahih Bukhari dan Muslim, sebagaimana pendapat yg dipilih oleh Ibnu Solah serta menetapkan kesahihannya.

2- Wajib beramal dgn setiap Hadis sekalipun tidak dikeluarkan oleh Bukhari dan Muslim, sebagaimana pendapat Ibnu Hajar di dlm huraian kitab An-Nakhbah.

3- Hendaklah diterima kesahihannya sekalipun tiada yg beramal dengannya, sebagaimana pendapat Al-Qasimi di dlm kitab kaedah-kaedah meriwayatkan Hadis, iaitu Qawaid At-Tahdis.

4- Tidak terhalang utk beramal selepas menerima Hadis yg sahih jika diketahui tidak terdapat hukum yg membatalkan atau tiada perselisihan jumhur ulama atau tiada pertembungan, bahkan hendaklah beramal dengannya sehinggalah terdapat suatu ayat Al-Qur'an Atau Hadis yg melarang, maka hendaklah diperhatikan padanya terlebih dahulu.

5- Tidak akan mencacatkan kesahihan sesebuah Hadis walaupun hanya terdapat seorang sahaja dari kalangan sahabat yg meriwayatkannya. Ini adalah diambil drpd kata-kata Ibnu Al-Qayyim di dlm kitab (Ighathah Al-Lahfan).

6- Tidak semua Hadis yg sahih diceritakan kpd org awam. Dalilnya ialah: Hadis yg diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim drpd Muaz dan antaranya (Tidak ada seseorang yg mengucapkan kalimah syahadah bahawa tiada tuhan yg layak disembah melainkan Allah dan bahawa Nabi Muhammad s.a.w adalah pesuruh Allah akan memasuki neraka kerana Allah mengharamkan Neraka kepadanya). Sehubungan dgn itu Muaz berkata: Wahai Rasulullah! Apakah aku boleh menyampaikannya kpd org ramai agar mereka dapat bergembira? Rasulullah s.a.w bersabda: (Kalau begitu mereka akan hanya berserah tanpa berusaha). Tetapi Muaz menyampaikannya juga selepas kewafatan baginda.


Kedudukan Hadis Sahih mengikut karangan yg masyhur iaitu tujuh kedudukan:

1- Hadis yg telah disepakati kesahihannya oleh Syaikhan iaitu Imam Bukhari dan Imam Muslim (Muttafaqun 'alaihi).

2- Hadis yg hanya diriwayatkan oleh Imam Bukhari.

3- Hadis yg hanya diriwayatkan oleh Imam Muslim.

4- Hadis yg menepati syarat Imam Bukhari dan Imam Muslim walaupun mereka berdua tidak meriwayatkan di dlm Sahih masing-masing. Imam Nawawi berkata: (Pendapat mereka bermaksud: Untuk memastikan Hadis Sahih kita mestilah berpandukan kpd syarat imam Bukhari dan Muslim secara mengenal pasti bahawa perawi-perawi Hadis tersebut terdapat di dlm kedua-dua kitab mereka (kitab sahih Imam Bukhari dan Imam Muslim) kerana mereka berdua tidak meletakkan syarat di dlm kitab masing-masing begitu juga di dalam kitab-kitab yg lain).

5- Hadis yg menepati syarat Imam Bukhari tetapi beliau tidak meriwayatkannya di dlm kitab sahih.

6- Hadis yg menepati syarat Imam Muslim tetapi beliau tidak meriwayatkannya di dlm kitab sahih.

7- Hadis yg dianggap sahih oleh ulama-ulama selain drpd keduanya tetapi tidak menepati syarat salah seorang drpd mereka.

SAMPAIKAN WALAU SATU AYAT

Sila gunakan browser firefox untuk melayari blog ini dengan sempurna. terima kasih


Assalamualaikum.. bismillahirahmanirahim.

" Segala bahan didalam blog ini di ambil, di olah dan ditulis dari pelbagai sumber. Kepada yang ingin mengambil apa2 jua bahan dalam blog ini dengan niat untuk mengembangsebarkan ilmu, tidak perlu meminta izin atau menyertakan link blog ini. Sebarkan dan panjangkanlah kepada semua demi kebaikkan ummah. Semoga info yang ada dapat memberi manfaat walaupun sedikit cuma, dan semoga dengan usaha sekecil ini pastinya tidak akan terlepas dari pandangan Allah.. insyaAllah.. Jika ada kesilapan dari setiap posting, tolong berikan nasihat dan komen. Maaf andai terlancar bahasa tersasar kata-kata. Saya hanya insan biasa yang tidak sunyi dari kesilapan. wallahualam."

PERHATIAN!!! BLOG INI TIDAK MEWAKILI MANA-MANA PARTI , NGO DAN SEBAGAINYA. SEGALA TULISAN DI ISI MENGIKUT CITARASA HAMBA SENDIRI DAN HAMBA TIDAK BERTANGGUNGJAWAB ATAS KESELAMATAN DAN KERUGIAN PEMBACA DISEBABKAN BLOG INI..... SEKIAN

PERHATIAN !!!!!!

Sebarang artikle yang termaktub di dalam blog ini tidak semestinya menunjukkan sikap pengendali blog ini. Ambillah yang berfaedah dan tinggalkanlah yang sia - sia........

MENGAPA AKU BERKATA SYIAH RAFIDAH KAFIR ?

Sesungguhnya Allah telah memilih sahabat-sahabat untuk ku, Dia menjadikan mereka sebagai sahabat-sahabatku, mertua-mertuaku dan menantu-menantuku. Nanti akan muncul satu golongan selepas aku akan memburuk-buruk dan memaki hamun mereka.Sekiranya kamu menemui mereka, janganlah kamu mengahwini mereka, janganlah kamu makan dan minum bersama mereka, janganlah kamu berjemaah bersama mereka dan jangan kamu menyembahyangkan jenazah mereka. [Ali al-Muttaqi, Kanz al-‘Ummal, jil 11, m.s : 540 ]

Sabda Rasulullah S.A.W:

Sabda Rasulullah S.A.W:“Tahukah kamu siapakah orang yang muflis?” Jawab mereka: “Orang yang muflis dalam kalangan kami ialah sesiapa yang tiada dirham dan tiada harta”. Sabda baginda: “Orang yang muflis dalam umatku ialah sesiapa yang datang pada Hari Kiamat nanti bersama solat, puasa, zakat, juga dia pernah memaki seseorang, menuduh seseorang, memakan harta seseorang, menumpah darah seseorang dan memukul seseorang. Lalu diberikan kepada orang ini dan itu pahalanya. Jika pahala-pahalanya habis sebelum sempat dilangsaikan kesalahannya, maka diambil dosa-dosa mereka dicampakkan ke atasnya lantas dicampakkan dia ke dalam neraka” (Riwayat Muslim).



Al - Hadis

DARIPADA Abu Said katanya:
Aku mendengar Rasulullah (s.a.w.) bersabda: siapa yang melihat (dan tahu) sebarang kemungkaran, maka hendaklah diubahkannya dengan tangannya (kuasanya), kalau tidak berkuasa, maka (ubahlah) dengan lidahnya, dan kalau tidak mampu juga, maka ubahlah dengan hatinya, dan itulah selemah-lemah iman (HR Muslim).

KUTIPAN DANA BAGI PEMBANGUNAN SRIBU

KUTIPAN DANA BAGI PEMBANGUNAN SRIBU
Hadis nabi saw : apabila matinya anak adam maka terputuslah segala amalannya kecuali tiga... yaitu sadhoqah jariah , ilmu yang memberi manfaat dengannya , doa anak yang soleh.

WAKTU SOLAT

JOM INFAQ

JOM INFAQ

Membangun Bersama Islam

KLIK "LIKE" TANDA ANDA MENYOKONG KAMI

About Me

Foto Saya
SELAMA, PERAK DARUL RIZDUAN, Malaysia
Hamba Allah yang inginkan keredhoanNYA

Blog Archive


"tegakkanlah islam dalam dirimu,nescaya kamu akan melihat islam tertegak di tanah airmu" - Imam As-Syahid Hassan Al-Banna (Pengasas&Mursyidul Am Pertama Ikhwanul Muslimin)

berwaspada dari fitnah moden

berwaspada dari fitnah moden

Tok guru Nik Aziz

Tok guru Nik Aziz

Tok guru Haji saleh

Tok guru Haji saleh

Recent Comments

Footer 2

linkwithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Ikut Melalui Email

Translate