YANG MASIH PANAS...

Memahami Kasih Sayang Allah Ta'ala

Seorang yang mengaku mukmin tak seharusnya bersedih pada saat kesusahan menimpa, karena kasih sayang Allah Ta’ala kepada seorang mukmin itu sangat besar, pasti lebih besar kasih sayang Allah Ta’ala daripada kesusahannya. Namun seperti apakah kasih sayangNYA kepada seorang mukmin itu?

Keadaan subyektif (kesadaran hati) :

- Kemampuan memahami berbagai nikmat yang telah dan sedang didapat, yang lahir dan yang batin, yang tampak dan tidak tampak, yang halus dan yang besar. Juga kemampuan memahami berbagai keindahan dan keagunganNYA yang terbentang di alam raya ini.
Kemampuan menimbang secara adil antara kesenangan dan kesengsaraan yang telah diterima, yang tentu saja didapati lebih banyak kesenangan dibanding kesengsaraan.

- Kemampuan memahami bahwa kesenangan dan kesengsaraan adalah dari Allah yang maha Pengasih dan Penyayang, sehingga apapun yang dikehendaki terjadi itu pasti baik. Kesenangan sebagai anugerah yang disyukuri dengan cara yang baik, sedangkan kesengsaraan sebagai batu ujian kalau tidak teguran untuk menjadi lebih baik.

- Kedamaian dalam menjalani hidup, karena yakin Allah yang Maha Pengasih dan Penyayang, yang Maha Kuasa, dan yang pasti menepati JanjiNYA akan selalu menolong hambaNYA yang beriman di dunia dan terlebih lagi di akhirat.


Keadaan obyektif :

- Allah Ta’ala menjamin rizki tiap-tiap makhluk, dengan cara menyediakan keperluannya di alam, serta memberikan alat yang berupa tubuh dan akal untuk mengambil keperluannya itu. DIA juga menurunkan naluri belas kasih pada diri manusia yang sangat berpotensi membuat seseorang tergerak untuk menolong orang yang lemah dalam memenuhi keperluan hidupnya. Hidup sendiri adalah rahmat, di mana sebutir biji bisa menjadi tanaman yang menghasilkan buah-buahan, oksigen, sayuran, dan berbagai manfaat. Manusiapun awalnya adalah satu sperma yang dengan rahmatNYA terus berkembang tubuhnya dan berkesadaran. Dengan dasar rahmatNYA terhadap kehidupan, maka dalam perjalanannya manusia menerima nikmat dalam hidup yang jauh lebih besar dari sengsaranya.

- Allah Ta’ala menolong orang yang beriman dengan pertolongan yang sudah pasti mengandung kebaikan, baik diminta atau tidak. Dan dengan adanya doa, orang beriman tidak merasa terlepas dari perhatian dan pertolonganNYA, kapan dan dimanapun dia berada.

- Allah Ta’ala mengampuni dosa-dosa orang beriman, dan menyediakan kenikmatan hidup di akhirat yang luar biasa dan tak terbayangkan atas setiap bentuk kebaikan yang telah dijalankan di dunia yang bersumber dari ketaatan kepadaNYA, bukan atas keinginannya sendiri. Surga adalah investasi yang paling besar dan mulia dalam sejarah rizki manusia, yang akan dinikmati di penghujung perjalanan sejatinya.

Hai orang-orang yang beriman (kepada para rasul), bertakwalah kepada Allah dan berimanlah kepada Rasul-NYA, niscaya Allah memberikan rahmat-NYA kepadamu dua bagian, dan menjadikan untukmu cahaya yang dengan cahaya itu kamu dapat berjalan dan Dia mengampuni kamu. Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (Al Hadiid:28)

Katakanlah: "Siapakah yang mengharamkan perhiasan dari Allah yang telah dikeluarkan-NYA untuk hamba-hamba-NYA dan (siapa pulakah yang mengharamkan) rezeki yang baik?" Katakanlah: "Semuanya itu (disediakan) bagi orang-orang yang beriman dalam kehidupan dunia, khusus (untuk mereka saja) di hari kiamat". Demikianlah Kami menjelaskan ayat-ayat itu bagi orang-orang yang mengetahui. (Al A'raf:32)

Uraian di atas mengandung kesesuaian antara persepsi dengan realitas, sehingga seorang mukmin tidak berada dalam bayangan semu yang menipu daya. Kesesuaian persepsi dan realitas akan menghasilkan kebahagiaan sejati.

Kasih sayang Allah Ta’ala dapat dirasakan apabila manusia fokus pada hubungan antara pribadinya dengan Allah Ta’ala semata, tidak dengan membandingkan antara dirinya dengan orang lain. Pemahaman yang demikian akan dapat diserap apabila menggunakan hati, karena hatilah yang dapat mengenali alur sebab akibat yang panjang, mulai dari segala sesuatu yang dicerna indera hingga kepada kehendak Allah Ta’ala. Sehingga apa-apa yang tampak di sekeliling tidak mengaburkan pandangannya. Segala perbedaan fisik menjadi tidak berarti karena jangkauan pandangan yang membentang luas hingga kepadaNYA yang Maha Tinggi.

Allah Maha Kuasa, Allah Maha Berkehendak, Allah Maha Pengasih dan Penyayang, dan Allah Ta’ala menyukai kebaikan bagi hambaNYA. Tak ada sesuatupun yang bisa terjadi berlawanan dengan kehendakNYA. Karena itu tak ada yang lebih baik bagi manusia selain berpasrah meletakkan kehendak diri dan mengganti dengan mengikuti kehendak Allah Ta’ala, sehingga DIA lah yang akan mengatur hidupnya dengan penuh kebaikan. Di sisi lain, dengan kepasrahan yang murni kepada Allah Ta’ala, maka timbullah keadaan bebas dari ketergantungan kepada makhluk, bebas dari belenggu-belenggu dunia yang memperdaya

(Yaitu) orang-orang yang mengikut Rasul, Nabi yang ummi yang (namanya) mereka dapati tertulis di dalam Taurat dan Injil yang ada di sisi mereka, yang menyuruh mereka mengerjakan yang ma'ruf dan melarang mereka dari mengerjakan yang mungkar dan menghalalkan bagi mereka segala yang baik dan mengharamkan bagi mereka segala yang buruk dan membuang dari mereka beban-beban dan belenggu-belenggu yang ada pada mereka. Maka orang-orang yang beriman kepadanya. memuliakannya, menolongnya dan mengikuti cahaya yang terang yang diturunkan kepadanya (Al Quran), mereka itulah orang-orang yang beruntung. (Al A'raf:157)


Wallahu a’lam

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

SAMPAIKAN WALAU SATU AYAT

Sila gunakan browser firefox untuk melayari blog ini dengan sempurna. terima kasih


Assalamualaikum.. bismillahirahmanirahim.

" Segala bahan didalam blog ini di ambil, di olah dan ditulis dari pelbagai sumber. Kepada yang ingin mengambil apa2 jua bahan dalam blog ini dengan niat untuk mengembangsebarkan ilmu, tidak perlu meminta izin atau menyertakan link blog ini. Sebarkan dan panjangkanlah kepada semua demi kebaikkan ummah. Semoga info yang ada dapat memberi manfaat walaupun sedikit cuma, dan semoga dengan usaha sekecil ini pastinya tidak akan terlepas dari pandangan Allah.. insyaAllah.. Jika ada kesilapan dari setiap posting, tolong berikan nasihat dan komen. Maaf andai terlancar bahasa tersasar kata-kata. Saya hanya insan biasa yang tidak sunyi dari kesilapan. wallahualam."

PERHATIAN!!! BLOG INI TIDAK MEWAKILI MANA-MANA PARTI , NGO DAN SEBAGAINYA. SEGALA TULISAN DI ISI MENGIKUT CITARASA HAMBA SENDIRI DAN HAMBA TIDAK BERTANGGUNGJAWAB ATAS KESELAMATAN DAN KERUGIAN PEMBACA DISEBABKAN BLOG INI..... SEKIAN

PERHATIAN !!!!!!

Sebarang artikle yang termaktub di dalam blog ini tidak semestinya menunjukkan sikap pengendali blog ini. Ambillah yang berfaedah dan tinggalkanlah yang sia - sia........

MENGAPA AKU BERKATA SYIAH RAFIDAH KAFIR ?

Sesungguhnya Allah telah memilih sahabat-sahabat untuk ku, Dia menjadikan mereka sebagai sahabat-sahabatku, mertua-mertuaku dan menantu-menantuku. Nanti akan muncul satu golongan selepas aku akan memburuk-buruk dan memaki hamun mereka.Sekiranya kamu menemui mereka, janganlah kamu mengahwini mereka, janganlah kamu makan dan minum bersama mereka, janganlah kamu berjemaah bersama mereka dan jangan kamu menyembahyangkan jenazah mereka. [Ali al-Muttaqi, Kanz al-‘Ummal, jil 11, m.s : 540 ]

Sabda Rasulullah S.A.W:

Sabda Rasulullah S.A.W:“Tahukah kamu siapakah orang yang muflis?” Jawab mereka: “Orang yang muflis dalam kalangan kami ialah sesiapa yang tiada dirham dan tiada harta”. Sabda baginda: “Orang yang muflis dalam umatku ialah sesiapa yang datang pada Hari Kiamat nanti bersama solat, puasa, zakat, juga dia pernah memaki seseorang, menuduh seseorang, memakan harta seseorang, menumpah darah seseorang dan memukul seseorang. Lalu diberikan kepada orang ini dan itu pahalanya. Jika pahala-pahalanya habis sebelum sempat dilangsaikan kesalahannya, maka diambil dosa-dosa mereka dicampakkan ke atasnya lantas dicampakkan dia ke dalam neraka” (Riwayat Muslim).



Al - Hadis

DARIPADA Abu Said katanya:
Aku mendengar Rasulullah (s.a.w.) bersabda: siapa yang melihat (dan tahu) sebarang kemungkaran, maka hendaklah diubahkannya dengan tangannya (kuasanya), kalau tidak berkuasa, maka (ubahlah) dengan lidahnya, dan kalau tidak mampu juga, maka ubahlah dengan hatinya, dan itulah selemah-lemah iman (HR Muslim).

KUTIPAN DANA BAGI PEMBANGUNAN SRIBU

KUTIPAN DANA BAGI PEMBANGUNAN SRIBU
Hadis nabi saw : apabila matinya anak adam maka terputuslah segala amalannya kecuali tiga... yaitu sadhoqah jariah , ilmu yang memberi manfaat dengannya , doa anak yang soleh.

WAKTU SOLAT

Membangun Bersama Islam

Blog Archive


"tegakkanlah islam dalam dirimu,nescaya kamu akan melihat islam tertegak di tanah airmu" - Imam As-Syahid Hassan Al-Banna (Pengasas&Mursyidul Am Pertama Ikhwanul Muslimin)

berwaspada dari fitnah moden

berwaspada dari fitnah moden

Tok guru Nik Aziz

Tok guru Nik Aziz

Tok guru Haji saleh

Tok guru Haji saleh

Recent Comments

Footer 2

linkwithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Ikut Melalui Email

Translate