YANG MASIH PANAS...

Hiasi dirimu dengan sifat malu




Sifat malu sering dikaitkan dengan golongan wanita lebih-lebih lagi yang memegang status single. Namun zaman sekarang yang serba canggih ini kebanyakkan wanita sudah hilang sifat malunya. Tidak kiralah yang bertudung labuh atau bertudung singkat, apatah lagi dengan yang tidak bertudung. Mereka tanpa segan silu tergedik-gedik berpeleseran dimerata tempat, bercampul gaul antara lelaki perempuan, tak kenal mana halal mana haram.

Allah berfirman ;

"Dan apabila kamu (lelaki beriman ) meminta sesuatu keperluan kepada mereka (isteri-isteri nabi) maka mintalah dari belakang hijab (atau tabir). Cara yang demikian itu lebih mensucikan hatimu dan hati mereka." ( surah Al-Ahzab ; 53)

Cuba kita renungkan ayat Al-Quran di atas, betapa tertutupnya perhubungan antara lelaki dan wanita yang bukan mahram. Nak mintak sesuatu melalui tabir, jadi bermakna si lelaki xdapat melihat wajah si wanita kerana itu lebih mensucikan hati si lelaki dan wanita. Ana ingin bertanya, apakah perasaan anda jika bercakap atau meminta sesuatu pada seseorang yang berlainan jantina dengan anda disebalik tabir tanpa dapat melihat wajahnya? Tentu sekali tak rasa apa-apa. Justeru itu benarlah kata-kata Allah... Allah itu Maha Mengetahui hati manusia, mengapa tidak? Dialah yang menciptakan kita, jadi hanya Dia sahaja yang tahu sebab dan akibat sesuatu perkara.

Jika dibandingkan dengan ayat Al-Quran di atas dengan fenomena diakhir zaman ini, ternyata Al-Quran langsung tidak diletakkan dihadapan bahkan tidak mempedulikannya, kerana itu ada istilah "Quran buruk"....bukan beerti Al-Quran itu sudah lama, tetapi maksud disini adalah Al-Quran itu ditinggalkan hingga menjadi tidak berguna. Nauzubillah min zalik.


Namun begitu ditengah-tengah masyarakat yang penuh dengan timbunan dosa-dosa dan maksiat, ana masih menemui insan yang benar-benar menghayati islam. Dia seorang sahabat karib ana. Banyak yang ana belajar dari dia walaupun usianya lebih muda dari ana. Masih ana teringat sewaktu kami di kantin untuk membeli makanan pada waktu malam. Setelah selesai membeli makanan kami ingin pulang ke asrama walaupun waktu itu sedang hujan. Kebetulan di waktu itu kami terpaksa melintas di hadapan lelaki, ana dan sahabat ana yang lain terus melintas tanpa menoleh ke arah pelajar lelaki, demi memenuhi tuntutan Allah dalam surah An-Nur, ayat 31 yang memerintahkan kepada perempuan-perempuan muslim supaya menundukkan pandangan mata..... Apabila jauh sedikit dari pelajar lelaki ana mencari sahabat ana yang seorang lagi, rupa-rupanya dia lebih sanggup meredah hujan seorang diri daripada dia berhadapan dengan pelajar lelaki. ....ana kagum dengan sifatnya...MasyaAllah

Berbalik kepada persoalan tadi, malu itu bukan saja pada manusia tapi malu yang sebenar-benarnya adalah dengan Allah. Jika kita malu pada Allah, sudah semestinya malu pada manusia terpelihara. Kerana malu pada Allah adalah yang terbesar sekali. Sabda Nabi Muhammad saw ;

'Malulah kamu sekalian di hadapan Allah dgn malu yang sebenar-benarnya, mereka berkata, tapi kami sudah merasa malu wahai nabiyullah, dan segala puji bg Allah, Bginda bersabda, itu bukanlah malu yang sebenarnya. Org yang ingin malu yang sebenar-benarnya dihadapan Allah swt, hendaklah menjaga fikiran dan bisikan hatinya, hendaklah menjaga perutnya dan apa yg dimakannya , hendaklah mengingati mati dan fitnah kubur. Org yg menghendaki akhirat hendaklah meniggalkan perhiasan2 kehidupan duniawi. Org yg melakukn smua ini, bererti ia memiliki rasa malu yang sebnarnya di hadapan Allah (riwayat Tarmidzi dan Hakim)

Malu itu sebahagian daripada iman, jadi jika tiada sifat malu iman itu tidak akan sempurna. Malu itu sifat yang indah, namun jika malu tidak bertempat itu bukan indah lagi namanya. Contohnya malu untuk menyatakan kebenaran, malu untuk mendapatkan ilmu dan sebagainya. Allah SWT telah berfirman;

"Dan Allah tidak malu (menerangkan) yang bnar (Al-Ahzab, 53)

Wallahu'alam

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

SAMPAIKAN WALAU SATU AYAT

Sila gunakan browser firefox untuk melayari blog ini dengan sempurna. terima kasih


Assalamualaikum.. bismillahirahmanirahim.

" Segala bahan didalam blog ini di ambil, di olah dan ditulis dari pelbagai sumber. Kepada yang ingin mengambil apa2 jua bahan dalam blog ini dengan niat untuk mengembangsebarkan ilmu, tidak perlu meminta izin atau menyertakan link blog ini. Sebarkan dan panjangkanlah kepada semua demi kebaikkan ummah. Semoga info yang ada dapat memberi manfaat walaupun sedikit cuma, dan semoga dengan usaha sekecil ini pastinya tidak akan terlepas dari pandangan Allah.. insyaAllah.. Jika ada kesilapan dari setiap posting, tolong berikan nasihat dan komen. Maaf andai terlancar bahasa tersasar kata-kata. Saya hanya insan biasa yang tidak sunyi dari kesilapan. wallahualam."

PERHATIAN!!! BLOG INI TIDAK MEWAKILI MANA-MANA PARTI , NGO DAN SEBAGAINYA. SEGALA TULISAN DI ISI MENGIKUT CITARASA HAMBA SENDIRI DAN HAMBA TIDAK BERTANGGUNGJAWAB ATAS KESELAMATAN DAN KERUGIAN PEMBACA DISEBABKAN BLOG INI..... SEKIAN

PERHATIAN !!!!!!

Sebarang artikle yang termaktub di dalam blog ini tidak semestinya menunjukkan sikap pengendali blog ini. Ambillah yang berfaedah dan tinggalkanlah yang sia - sia........

MENGAPA AKU BERKATA SYIAH RAFIDAH KAFIR ?

Sesungguhnya Allah telah memilih sahabat-sahabat untuk ku, Dia menjadikan mereka sebagai sahabat-sahabatku, mertua-mertuaku dan menantu-menantuku. Nanti akan muncul satu golongan selepas aku akan memburuk-buruk dan memaki hamun mereka.Sekiranya kamu menemui mereka, janganlah kamu mengahwini mereka, janganlah kamu makan dan minum bersama mereka, janganlah kamu berjemaah bersama mereka dan jangan kamu menyembahyangkan jenazah mereka. [Ali al-Muttaqi, Kanz al-‘Ummal, jil 11, m.s : 540 ]

Sabda Rasulullah S.A.W:

Sabda Rasulullah S.A.W:“Tahukah kamu siapakah orang yang muflis?” Jawab mereka: “Orang yang muflis dalam kalangan kami ialah sesiapa yang tiada dirham dan tiada harta”. Sabda baginda: “Orang yang muflis dalam umatku ialah sesiapa yang datang pada Hari Kiamat nanti bersama solat, puasa, zakat, juga dia pernah memaki seseorang, menuduh seseorang, memakan harta seseorang, menumpah darah seseorang dan memukul seseorang. Lalu diberikan kepada orang ini dan itu pahalanya. Jika pahala-pahalanya habis sebelum sempat dilangsaikan kesalahannya, maka diambil dosa-dosa mereka dicampakkan ke atasnya lantas dicampakkan dia ke dalam neraka” (Riwayat Muslim).



Al - Hadis

DARIPADA Abu Said katanya:
Aku mendengar Rasulullah (s.a.w.) bersabda: siapa yang melihat (dan tahu) sebarang kemungkaran, maka hendaklah diubahkannya dengan tangannya (kuasanya), kalau tidak berkuasa, maka (ubahlah) dengan lidahnya, dan kalau tidak mampu juga, maka ubahlah dengan hatinya, dan itulah selemah-lemah iman (HR Muslim).

KUTIPAN DANA BAGI PEMBANGUNAN SRIBU

KUTIPAN DANA BAGI PEMBANGUNAN SRIBU
Hadis nabi saw : apabila matinya anak adam maka terputuslah segala amalannya kecuali tiga... yaitu sadhoqah jariah , ilmu yang memberi manfaat dengannya , doa anak yang soleh.

WAKTU SOLAT

Membangun Bersama Islam

Blog Archive


"tegakkanlah islam dalam dirimu,nescaya kamu akan melihat islam tertegak di tanah airmu" - Imam As-Syahid Hassan Al-Banna (Pengasas&Mursyidul Am Pertama Ikhwanul Muslimin)

berwaspada dari fitnah moden

berwaspada dari fitnah moden

Tok guru Nik Aziz

Tok guru Nik Aziz

Tok guru Haji saleh

Tok guru Haji saleh

Recent Comments

Footer 2

linkwithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Ikut Melalui Email

Translate