YANG MASIH PANAS...

Apa Dah Jadi Dengan Budak-Budak Genius Negara ?

Thursday, January 5, 2012

Permata Yang Hancur Berkecai. . . . .

Kes Terkini : Nur Amalina Che Bakri


- Mendapat keputusan cermelang 17 A SPM 2004
- Sambung belajar di Universiti Edinburghdi United Kingdom, London selepas memperolehi A-Level di Cheltenham Ladies College di UK.
- Di anugerah dengan Anugerah Ma’al Hijrah oleh YDPA Tuanku Rirajuddin.
- Menjalani kehidupan social dengan pakaian tidak senonoh dan seksi.







Kes Ke dua : Arif Alfian Rosli


- Anak bekas pesara tentera.
- Pelajar terbaik Sek Menengah Setapak Jaya.
- Mendapat biasiswa Petronas melanjut pelajaran di Dublin, Ireland.
- Tukar kos dari Enginering ke Medical.
- Menjalani kehidupan sebagai seorang “Gay”. Terkini berkahwin lelaki sama lelaki di satu gereja di Dublin.
- Mungkin telah bertukar agama ke agama Kristian.





Kes Ketiga : Sufiah Yusof
- Genius Mathematik.
- Ambil A level ketika masih muda.
- Terkini menjadi pelacur kelas atas.


Kes Ke empat : Mohd Hadaffi


- Pandai membaca ketika masih kecil
- Petah bercakap sehingga diambil berlakun oleh Dato Jins Shamsudin.
- Pernah menjadi anak angkat Prof. Di Raja Ungku Aziz
- Terkini menjadi “Mat lembut” dan menagih dadah (Majalah Mastika )




Komen Penulis :


Hadis Rasulullah saw:


Dari Ayyub bin Musa Rah dari bapanya dari datoknya r.a , Sesungguhnya Rasulullah saw telah bersabda, “ Tidaklah ada suatu pemberian dari seorang bapa untuk anaknya terlebih utama dari mendidik dengan akhlak yang baik/mulia.” ( H/R : Tarmizi )


Dari Abu Saied dan Ibn Abbas r.ahum telah berkata, telah bersabda Rasulullah saw, “Mana-mana ibubapa yang dikurniakan anak maka hendaklah memberi nama anaknya dengan nama yang baik dan mendidik dengan didikkan yang baik. Maka apabila mereka telah dewasa hendaklah kahwinkan mereka. Jika tidak berbuat demikian sedangkan anak-anak terlibat dengan dosa /zina. Maka dosa/zina itu terpikul kepada bapanya (ibubapanya). (H/R : Baihaqi)


Dari kes dan hadis di atas menunjukkan kepada kita bahawa kepandaian sahaja bukan suatu tiket kejayaan jika tidak ada akhlak dan pendidikan kerohanian kepada anak-anak. Sebab itulah di dalam Islam tidak ditekankan kepandaian semata jika tidak diiringi dengan akhlak yang mulia. Islam adalah agama terbaik dan pendidikan kerohanian sebagaimana yang dikehendakki oleh Islam itulah yang terbaik sepanjang zaman sehingga Hari Kiamat.


Firman Allah dan sabdaan Nabi saw tidak pernah tipu dan menipu kita. Malah selama ini kitalah yang menipu diri kita sendiri. Umumnya setiap manusia tidak mahu menjadi jahat. Seorang pencuri pun tidak mahu anaknya menjadi pencuri. Itu naluri semulajadi manusia. Namun realitinya manusia tidak mungkin boleh menjadi baik tanpa saluran keagamaan. Ini adalah kerana kita semua ciptaan tuhan dan semua ciptaannya perlu tunduk dengan kehendak dan peraturan tuhan. Jika tidak, status sebagai “Asyraful Makhluqat” dan “Ahsatu taqwim” tidak layak bagi kita.


Jadi mendidik anak tidaklah semata pandai dan cerdik sahaja. Jika inilah matlamat kita maka lihat mereka-mereka yang terlibat dengan penipuan kelas atasan. Kes-kes rasuah bilion dan jutaan ringgit, konspirasi politik di setiap Negara. Perancangan dan pembunuhan serta ujudnya perang dan pembuhunan beramai-ramai. Ianya bukan dihasilkan oleh mereka yang bodoh. Malah kesemua mereka-mereka adalah terdiri dari gulongan yang cukup cerdik dan pandai di dalam masyarakat dan bangsa mereka. Malah sesetengah mereka bergelar ahli fikir dan cendikiawan. Namun lihatlah apa yang terhasil dari tangan-tangan mereka ini.


Mendidik anak bukanlah hanya pada ketika mereka kecil, malah ianya dikehendaki sehinggalah mereka dewasa dan telah berkahwin. Kisah Ibrahim a.s mengarahkan anaknya Ismail a.s menukarkan alang pintu rumahnya menunjukkan bahawa peranan mendidik tidak terbatas sewaktu kecil sahaja, ianya mencangkupi waktu dewasa. Cuma kaedahnya sahaja yang berbeza.


Lihat pula kepada kisah keluarga Imran di dalam Surah Al-Imran. Bagaimana peranan ibu kepada Mariam a.s (Hannah) mendidik anak perempuannya, miski pun pada ketika itu kematian suami. Lihat pula peranan bapa mendidik anak lelakinya yang terdapat pada Surah Luqman. Bagaimana peranan bapa mendidik anak lelakinya. Semuanya telah ditujukajarkan kepada kita oleh Allah swt.

Khulasahnya jika hanya pandai semata tanpa di isi dengan akhlak yang mulia dan kerohanian maka HAKIKATNYA adalah GAGAL.

Wallaulam.

P/s : Bukan maksud penulis mengaibkan mereka-mereka di atas namun agar kita mengambil sedikit iktibar. Kesilapan mereka adalah juga kegagalan kita. Kita akan dipersoalkan oleh Allah swt atas kegagalan kita. Sama-sama kita doakan agar mereka diberi hidayah oleh Allah swt.

sumber : alalorstari

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

SAMPAIKAN WALAU SATU AYAT

Sila gunakan browser firefox untuk melayari blog ini dengan sempurna. terima kasih


Assalamualaikum.. bismillahirahmanirahim.

" Segala bahan didalam blog ini di ambil, di olah dan ditulis dari pelbagai sumber. Kepada yang ingin mengambil apa2 jua bahan dalam blog ini dengan niat untuk mengembangsebarkan ilmu, tidak perlu meminta izin atau menyertakan link blog ini. Sebarkan dan panjangkanlah kepada semua demi kebaikkan ummah. Semoga info yang ada dapat memberi manfaat walaupun sedikit cuma, dan semoga dengan usaha sekecil ini pastinya tidak akan terlepas dari pandangan Allah.. insyaAllah.. Jika ada kesilapan dari setiap posting, tolong berikan nasihat dan komen. Maaf andai terlancar bahasa tersasar kata-kata. Saya hanya insan biasa yang tidak sunyi dari kesilapan. wallahualam."

PERHATIAN!!! BLOG INI TIDAK MEWAKILI MANA-MANA PARTI , NGO DAN SEBAGAINYA. SEGALA TULISAN DI ISI MENGIKUT CITARASA HAMBA SENDIRI DAN HAMBA TIDAK BERTANGGUNGJAWAB ATAS KESELAMATAN DAN KERUGIAN PEMBACA DISEBABKAN BLOG INI..... SEKIAN

PERHATIAN !!!!!!

Sebarang artikle yang termaktub di dalam blog ini tidak semestinya menunjukkan sikap pengendali blog ini. Ambillah yang berfaedah dan tinggalkanlah yang sia - sia........

MENGAPA AKU BERKATA SYIAH RAFIDAH KAFIR ?

Sesungguhnya Allah telah memilih sahabat-sahabat untuk ku, Dia menjadikan mereka sebagai sahabat-sahabatku, mertua-mertuaku dan menantu-menantuku. Nanti akan muncul satu golongan selepas aku akan memburuk-buruk dan memaki hamun mereka.Sekiranya kamu menemui mereka, janganlah kamu mengahwini mereka, janganlah kamu makan dan minum bersama mereka, janganlah kamu berjemaah bersama mereka dan jangan kamu menyembahyangkan jenazah mereka. [Ali al-Muttaqi, Kanz al-‘Ummal, jil 11, m.s : 540 ]

Sabda Rasulullah S.A.W:

Sabda Rasulullah S.A.W:“Tahukah kamu siapakah orang yang muflis?” Jawab mereka: “Orang yang muflis dalam kalangan kami ialah sesiapa yang tiada dirham dan tiada harta”. Sabda baginda: “Orang yang muflis dalam umatku ialah sesiapa yang datang pada Hari Kiamat nanti bersama solat, puasa, zakat, juga dia pernah memaki seseorang, menuduh seseorang, memakan harta seseorang, menumpah darah seseorang dan memukul seseorang. Lalu diberikan kepada orang ini dan itu pahalanya. Jika pahala-pahalanya habis sebelum sempat dilangsaikan kesalahannya, maka diambil dosa-dosa mereka dicampakkan ke atasnya lantas dicampakkan dia ke dalam neraka” (Riwayat Muslim).



Al - Hadis

DARIPADA Abu Said katanya:
Aku mendengar Rasulullah (s.a.w.) bersabda: siapa yang melihat (dan tahu) sebarang kemungkaran, maka hendaklah diubahkannya dengan tangannya (kuasanya), kalau tidak berkuasa, maka (ubahlah) dengan lidahnya, dan kalau tidak mampu juga, maka ubahlah dengan hatinya, dan itulah selemah-lemah iman (HR Muslim).

KUTIPAN DANA BAGI PEMBANGUNAN SRIBU

KUTIPAN DANA BAGI PEMBANGUNAN SRIBU
Hadis nabi saw : apabila matinya anak adam maka terputuslah segala amalannya kecuali tiga... yaitu sadhoqah jariah , ilmu yang memberi manfaat dengannya , doa anak yang soleh.

WAKTU SOLAT

Membangun Bersama Islam

Blog Archive


"tegakkanlah islam dalam dirimu,nescaya kamu akan melihat islam tertegak di tanah airmu" - Imam As-Syahid Hassan Al-Banna (Pengasas&Mursyidul Am Pertama Ikhwanul Muslimin)

berwaspada dari fitnah moden

berwaspada dari fitnah moden

Tok guru Nik Aziz

Tok guru Nik Aziz

Tok guru Haji saleh

Tok guru Haji saleh

Recent Comments

Footer 2

linkwithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Ikut Melalui Email

Translate