YANG MASIH PANAS...

Mengawal Nafsu

“Dan tiadalah aku berani membersihkan diriku; sesungguhnya nafsu manusia itu sangat menyuruh melakukan kejahatan, kecuali orang-orang yang telah diberi rahmat oleh Tuhanku (maka terselamatlah dia dari hasutan nafsu itu). Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.” (Al-Quran, Yusof 12:53)

Sederhana di dalam mengawal nafsu.

Kita berpuasa bertujuan untuk kembali kepada fitrah dan menjadi hamba yang bertaqwa. Namun seringkali puasa yang kita jalankan hanya sekadar mendapat lapar dan dahaga sahaja. Ia menjadi seperti sebuah adat iaitu berlapar beramai-ramai.

Latihan puasa yang bertujuan untuk menghalang kehendak nafsu juga seringkali dilihat seolah-olah gagal apabila nafsu masih kuat dan kekadang semakin meningkat jadinya di bulan Ramadhan ini.

Tidak mungkin ada salahnya ibadah yang diwajibkan oleh Allah SWT ini namun mengapa makin dihalang kehendak nafsu, makin meningkat keinginannya.

Mari kita lihat penjelasan Allah SWT yang sangat sederhana di dalam Al-Quran. Di dalam surah Al-Baqarah 183 firman yang mewajibkan kita berpuasa, Allah SWT menyeru ORANG-ORANG YANG BERIMAN untuk berpuasa.

Jelas untuk berpuasa…seseorang itu perlu beriman terlebih dahulu. Beriman ini secara ringkasnya adalah percaya kepada rukun iman yang 6. Boleh baca artikel saya untuk memahami iman di sini.

Mengapa pentingnya perlu beriman dahulu?

Berbalik kepada surah Yusof di atas, jelas ungkapan Zulaikha ketika mengaku beliaulah yang mengajak Nabi Yusof berzina…mengatakan nafsu itu tidak mampu ditahan kerana ia sentiasa mengajak kepada kejahatan. KECUALI Allah SWT memberikan rahmat kepada nafsunya.

Jelas keinginan ini datang dari jiwa lalu ke fikiran. Fikiran inilah yang semakin menguatkan nafsu. Namun kehendak asal datang dari dalam jiwa. Allah SWT yang memberikan ilham kepada jiwa ini baik dan buruk.

Lalu di kala kita terasa ingin membuat kejahatan, maka sebenarnya kita diilhamkan oleh Allah SWT dengan ilham fujur (buruk). Kini tinggal sedikit ruang atau daya yang Allah SWT berikan kepada kita samada untuk meneruskan keinginan yang diilhamkan atau tidak.

Di sinilah ramai yang kecundang kerana tiada memiliki kekuatan atau daya untuk menghalang nafsu. Lalu apakah yang harus dilakukan di dalam menghalang nafsu ini?

Caranya adalah perlu memohon RAHMAT ALLAH SWT. Memohon agar Allah SWT merahmati nafsu kita dengan memberikan kekuatan untuk kita menghalang kehendaknya disamping melemahkan keinginan nafsu tadi kerana kita tidak berdaya melainkan Allah SWT yang memberikan daya yang dikehendakiNya kepada kita.

Apabila kita beriman…kita akan mudah dan sentiasa sedar akan Allah SWT. Ketika nafsu melonjak…kita yang sentiasa berada di atas rasa pasti sedar bahawa ini adalah kehendak nafsu ku. Tapi ia sungguh kuat. Bertubi-tubi datang ke jiwa lalu ke fikiran dan sukar untuk menahannya.

Lalu orang yang beriman sedar..perlu kembali kepada Allah SWT. Lalu kembali ke Allah dengan memohon…

Ya Allah..rahmatilah nafsuku….rahmatilah nafsuku ya Allah…rahmatilah ya Allah. Aku tidak mampu melawannya melainkan dengan pertolonganMu ya Allah. Sesungguhnya jika aku mengikuti nafsuku ya Allah…aku termasuk ke dalam golongan orang yang menzalimi diriku ya Allah. Ya Allah…hindarlah aku dari menzalimi diriku ya Allah. Ya Allah..terima kasih ya Allah..terima kasih.

Diulang terus doa di atas bersungguh-sungguh. Pasti nafsu yang memberontak akan melemah dan akhirnya Allah SWT mencabut rasa ingin nafsu tadi.

Doa di atas hanya mampu dibaca bagi orang yang beriman…yang sedang dalam ujian nafsu yang melonjak. Jika orang yang tidak beriman..mana mungkin dia mampu berada di atas rasa lalu mana mungkin dia mampu berdoa sedemikian.

Kerana itulah objektif puasa hanya akan dapat dicapai jika kita beriman kepada Allah SWT kerana kita akan sentiasa sedar akan Allah SWT setiap saat dan kita sentiasa berada di atas rasa.

Namun apabila kesedaran kita meningkat, kita akan mudah mengawal nafsu kerana orang yang sentiasa ingat Allah SWT pasti sentiasa diilhamkan dengan taqwa bukan fujur.

Juga jika diilhamkan fujur sebagai ujian dari Allah SWT, orang beriman mudah mengawal nafsunya kerana sentiasa sedar akan Allah SWT…sentiasa berada di atas rasa lalu memohon agar Allah SWT merahmati nafsunya dengan bersungguh-sungguh permohonan.

Semoga penjelasan ini jelas di dalam memahami cara bagaimana untuk mengawal nafsu dan akhirnya akan memudahkan diri untuk terus memiliki taqwa dan kembali kepada fitrah.

Cuba praktikkan doa di atas ketika di pasar Ramadhan, semasa membeli belah persediaan raya, ketika marah, ketika malas untuk solat awal, ketika rasa geram pada seseorang, rasa benci, rasa dengki, rasa tidak puas hati dan lain-lain di mana ketika nafsu sedang mengawal diri.

InshaAllah saya yakin, pasti kita akan tersedar dan rasa-rasa itu hilang dari jiwa kita. Bukan sekadar hilang di fikiran…tetapi terus di jiwa.

“Ya Allah, malasnya aku nak solat ni. Waktu dah masuk dah ya Allah. Ya Allah rahmatilah nafsu malas ku ya Allah..ya Allah rajinkanlah aku ya Allah. rahmatilah aku ya Allah…ya Allah kuatkanlah aku untuk bangun mendirikan solat ya Allah.”

Diulang-ulang terus….bersungguh-sungguh..pasti kita terbangun lalu mendirikan solat. Pasti..saya amat yakin kerana dulu saya sentiasa melakukannya dan sentiasa berjaya melawan nafsu.

SUMBER

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

SAMPAIKAN WALAU SATU AYAT

Sila gunakan browser firefox untuk melayari blog ini dengan sempurna. terima kasih


Assalamualaikum.. bismillahirahmanirahim.

" Segala bahan didalam blog ini di ambil, di olah dan ditulis dari pelbagai sumber. Kepada yang ingin mengambil apa2 jua bahan dalam blog ini dengan niat untuk mengembangsebarkan ilmu, tidak perlu meminta izin atau menyertakan link blog ini. Sebarkan dan panjangkanlah kepada semua demi kebaikkan ummah. Semoga info yang ada dapat memberi manfaat walaupun sedikit cuma, dan semoga dengan usaha sekecil ini pastinya tidak akan terlepas dari pandangan Allah.. insyaAllah.. Jika ada kesilapan dari setiap posting, tolong berikan nasihat dan komen. Maaf andai terlancar bahasa tersasar kata-kata. Saya hanya insan biasa yang tidak sunyi dari kesilapan. wallahualam."

PERHATIAN!!! BLOG INI TIDAK MEWAKILI MANA-MANA PARTI , NGO DAN SEBAGAINYA. SEGALA TULISAN DI ISI MENGIKUT CITARASA HAMBA SENDIRI DAN HAMBA TIDAK BERTANGGUNGJAWAB ATAS KESELAMATAN DAN KERUGIAN PEMBACA DISEBABKAN BLOG INI..... SEKIAN

PERHATIAN !!!!!!

Sebarang artikle yang termaktub di dalam blog ini tidak semestinya menunjukkan sikap pengendali blog ini. Ambillah yang berfaedah dan tinggalkanlah yang sia - sia........

MENGAPA AKU BERKATA SYIAH RAFIDAH KAFIR ?

Sesungguhnya Allah telah memilih sahabat-sahabat untuk ku, Dia menjadikan mereka sebagai sahabat-sahabatku, mertua-mertuaku dan menantu-menantuku. Nanti akan muncul satu golongan selepas aku akan memburuk-buruk dan memaki hamun mereka.Sekiranya kamu menemui mereka, janganlah kamu mengahwini mereka, janganlah kamu makan dan minum bersama mereka, janganlah kamu berjemaah bersama mereka dan jangan kamu menyembahyangkan jenazah mereka. [Ali al-Muttaqi, Kanz al-‘Ummal, jil 11, m.s : 540 ]

Sabda Rasulullah S.A.W:

Sabda Rasulullah S.A.W:“Tahukah kamu siapakah orang yang muflis?” Jawab mereka: “Orang yang muflis dalam kalangan kami ialah sesiapa yang tiada dirham dan tiada harta”. Sabda baginda: “Orang yang muflis dalam umatku ialah sesiapa yang datang pada Hari Kiamat nanti bersama solat, puasa, zakat, juga dia pernah memaki seseorang, menuduh seseorang, memakan harta seseorang, menumpah darah seseorang dan memukul seseorang. Lalu diberikan kepada orang ini dan itu pahalanya. Jika pahala-pahalanya habis sebelum sempat dilangsaikan kesalahannya, maka diambil dosa-dosa mereka dicampakkan ke atasnya lantas dicampakkan dia ke dalam neraka” (Riwayat Muslim).



Al - Hadis

DARIPADA Abu Said katanya:
Aku mendengar Rasulullah (s.a.w.) bersabda: siapa yang melihat (dan tahu) sebarang kemungkaran, maka hendaklah diubahkannya dengan tangannya (kuasanya), kalau tidak berkuasa, maka (ubahlah) dengan lidahnya, dan kalau tidak mampu juga, maka ubahlah dengan hatinya, dan itulah selemah-lemah iman (HR Muslim).

KUTIPAN DANA BAGI PEMBANGUNAN SRIBU

KUTIPAN DANA BAGI PEMBANGUNAN SRIBU
Hadis nabi saw : apabila matinya anak adam maka terputuslah segala amalannya kecuali tiga... yaitu sadhoqah jariah , ilmu yang memberi manfaat dengannya , doa anak yang soleh.

WAKTU SOLAT

Membangun Bersama Islam

Blog Archive


"tegakkanlah islam dalam dirimu,nescaya kamu akan melihat islam tertegak di tanah airmu" - Imam As-Syahid Hassan Al-Banna (Pengasas&Mursyidul Am Pertama Ikhwanul Muslimin)

berwaspada dari fitnah moden

berwaspada dari fitnah moden

Tok guru Nik Aziz

Tok guru Nik Aziz

Tok guru Haji saleh

Tok guru Haji saleh

Recent Comments

Footer 2

linkwithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Ikut Melalui Email

Translate