YANG MASIH PANAS...

Kesesatan Aminah Wadud Tokoh SIS

Dr Aminah Wadud mengajar di UIAM PJ dalam Islamic Revealed Knowledge Dept yang dipelopori oleh Tan Sri Dr Kamal Hassan manatan Rektor UIAM pada tahun 89 hingga 93. Beliau mengajar subjek Scineces of Quran dan beberapa kursus yang lain. Beliau telahpun mengutarakan bahawa perempuan layak menjadi Imam dalam solat yang dimaklumkan lelaki.

Tetapi apabila diminta membawa nas dan dalil, sampai akhir semester, beliau gagal. Dan beliau juga tidak menunjukkan bahawa Islam ini adalah pelindung kepada wanita. Dalam penulisannya lebih cenderung kepada Islam yang di zaman Rasulullah itu tidak sesuai dengan zaman sekarang. Oleh itu banyak perkara perlu diubah dan dipinda mengikut kehendak masyarakat sekular yang dikuasai fahaman berasaskan Rom dan Yunani yang terdapat di Eropah dan Amerika Utara.

Sister in Anti ISlam mendapat dokongan dan tunjuk ajar untuk menghentam Islam trasional dari Dr Aminah. Seorang phd dari Jab Pengajian Islam Universiti Michigan. Dr Mashitah Ibrahim dan Zambry Kadir lebih mengenali beliau.

Penyelewengan Aminah?










'CERAMAH Aminah Wadud di UIN-Jakarta patut disesalkan. Sebuah universitas Islam, memberi ruang tokoh liberal radikal tanpa pembanding' Demikian Lapor Hidayuatullah.com Jun 16 2009 diulas oleh Henri Shalahuddin, MA dosen STID M.Natsir Jakarta, Alumni ISID Gontor.

Hal ini berlaku apabila pada 4 Jun 2009 lalu, Fakultas Ushuluddin dan Filsafat Universitas Islam Negeri Jakarta menggelar kuliah umum bertema "Reading for Gender: Al-Ghazali and the Nature of the Person in Islamic Ethic" yang disajikan oleh Prof. Dr. Amina Wadud. Wadud adalah tokoh feminis liberal radikal dan paling kontroversial sepanjang 14 abad menyusul ulahnya mengimami shalat Jumaat di sebuah Gereja Katedral di Sundram Tagore Gallery 137 Greene Street, New York pada tahun 2005 lalu.

Selanjutnya pada 17 Oktober 2008, Wadud kembali menjadi imam dan khatib Jumaat di Oxford Centre, Oxford dengan makmum lelaki dan perempuan bercampur-baur. Shalat Jumaat ini adalah aksi pembukaan sebelum memulai Konferensi Islam dan Feminisme yang digelar di Wolfson College, Oxford.

'Particularly I will be reading for gender because when you look at the ethical tradition in Islam, this ethical tradition was not base on equality between woman and man' antara kata-kata Wadudu dalam kuliahnya di Jakarta itu. Kritiknya terhadap konsep etika dalam tradisi pemikiran Islam ditekankan pada diri Imam al-Ghazali, khususnya terhadap karyanya yang paling fenomenal, kitab Ihya 'Ulumiddin, bab Nikah.

Pemikiran Islam yang dikembangkan Imam al-Ghazali, menurut Wadud bukan saja tidak manusiawi tetapi berlawanan dengan prinsip tauhid dan kesetaraan dalam Al-Qur'an. Lelaki dan perempuan adalah setara di depan Allah. Perbedaan di antara mereka hanya ditentukan oleh takwa. Menariknya, dengan penuh percaya diri Wadud berkali-kali membacakan ayat yang dijadikannya sandaran dalil, meskipun selalu keliru baik dari sisi hafalannya mahupun gramatikanya. Man 'amila 'aamilun shalihun min dzakarin au untsa wahuwa mu'minun ulaika yadkhulunal jannah, ucapnya.

Walau begitu, di penghujung presentasinya Wadud mengunci pendapatnya dengan alasan kemanusiaan. "Anda boleh tidak setuju, boleh tidak suka, tapi Anda tidak boleh menganggap bahawa orang lain kurang kemanusiaannya dibanding anda. Jika Anda percaya Allah dan bertauhid! Sebab meskipun mereka semua berbeda, mereka semua berasal dari Realitas Tunggal, Allah. Maka, baik Muslim atau non Muslim, laki-laki atau perempuan, homoseksual atau non homoseksual adalah sama. Anda boleh tidak setuju, tapi mereka semua adalah manusia yang setara!", paparnya di depan para peserta.

(You don't have to agree, you don't even have to like, but you cannot define or consider the other as less human than youself, if you belieft in Allah and if you belieft in tauhid. Because even if they are all different, they are held together by the same Reality of Allah oneness. And so therefore moslem or not moslem that is too equal, male-female, masculine-feminine, man-woman, homosexual - non homosexual, you may not agree but they are equally human!)

Ketika ditanya oleh peserta tentang pandangan seorang feminis yang mengatakan Allah hanya melihat takwa bukan orientasi seksual seseorang, dan puncak kesetaraan tertinggi dalam feminisme adalah lesbianism (sebab dalam paham lesbian, perempuan tidak perlu lagi bergantung pada laki-laki) Wadud hanya menjawab bahawa Islam menuntut iman dan amal sholeh. Tetapi tidak boleh dikatakan pelaku lesbian itu baik atau buruk, salah atau benar apalagi kurang kemanusiaannya. Di sinilah sejatinya inti pandangan 'kesetaraan' (persamaan) kaum liberal yang mengaburkan batasan antara yang hak dan yang batil dengan alasan kemanusiaan.

Ketika dikonfirmasi argumentasinya menjadi imam bagi jama'ah lelaki oleh peserta lainnya, dia menjawab, tidak ada satupun ayat mahupun hadits yang melarang perempuan menjadi imam. Pendapat seperti ini bukan saja keliru kerana banyaknya hadits yang melarang perempuan mengimami lelaki, tteapi juga memalsukan kaedah yang ada, al-ashlu fil 'ibadah haram. Asal usul ibadah itu haram hingga ada nas yang memerintahnya. Kerana ibadah bukanlah inovasi dari manusia yang menyesuaikan selera zaman, tempat atau kepentingan.

Oleh itu, kuliah umum yang dipaparkan Amina Wadud di UIN Jakarta patut disesalkan. Bagaimana sebuah universitas Islam yang menjadi aset terbesar umat di negeri ini, memberi ruang bagi tokoh-tokoh liberal radikal semacam Wadud untuk menyebarkan ideanya tanpa pembanding? Tindakan ini bukan saja keliru secara akademis, tetapi juga penyimpangan terhadap amanah umat. Apalagi dalam kata sambutannya, wakil Dekan Fakultas Ushuluddin mengharap kunjungan pertama Wadud di UIN ini akan berlanjutan di masa mendatang.

Di samping itu, beliau juga menginformasikan pada Wadud di mana pada masa itu, sedang berlangsung diskusi anjuran fakultas membahas tentang Islam Liberal dan Pernikahan lintas agama, kerana topik ini sangat menarik dan menjadi perdebatan antara kalangan sarjana dan ulama. UIN adalah lembaga akademis yang fokus pada pengembangan tradisi pemikiran dan peradaban Islam berdasarkan prosedur ilmiah. Sepatutnya pemegang kebijaksanaan di lembaga ini lebih peka terhadap isu-isu tentang konsep ilmu dalam Islam bukan menyibukkan diri dengan perkara-perkara begitu.

Kuliah Wadud merupakan tragedi keilmuan yang diakibatkan oleh para akademik yang berpolitik. Apakah di Malaysia juga begitu? UIA pernah juga memberi ruang kepada Wadud, sehingga lahir ramai anak-anak muridnya di sini. Apakah SIS (Sisters In Islam) itu murid setia Wadud sehingga golongan agama di negara ini bimbang dan mencadangkan pihak bertanggung jawab menyiasat dan wajib melarangnya? (2MA)

Sumber
http://www.ibnuhasyim.com/

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

SAMPAIKAN WALAU SATU AYAT

Sila gunakan browser firefox untuk melayari blog ini dengan sempurna. terima kasih


Assalamualaikum.. bismillahirahmanirahim.

" Segala bahan didalam blog ini di ambil, di olah dan ditulis dari pelbagai sumber. Kepada yang ingin mengambil apa2 jua bahan dalam blog ini dengan niat untuk mengembangsebarkan ilmu, tidak perlu meminta izin atau menyertakan link blog ini. Sebarkan dan panjangkanlah kepada semua demi kebaikkan ummah. Semoga info yang ada dapat memberi manfaat walaupun sedikit cuma, dan semoga dengan usaha sekecil ini pastinya tidak akan terlepas dari pandangan Allah.. insyaAllah.. Jika ada kesilapan dari setiap posting, tolong berikan nasihat dan komen. Maaf andai terlancar bahasa tersasar kata-kata. Saya hanya insan biasa yang tidak sunyi dari kesilapan. wallahualam."

PERHATIAN!!! BLOG INI TIDAK MEWAKILI MANA-MANA PARTI , NGO DAN SEBAGAINYA. SEGALA TULISAN DI ISI MENGIKUT CITARASA HAMBA SENDIRI DAN HAMBA TIDAK BERTANGGUNGJAWAB ATAS KESELAMATAN DAN KERUGIAN PEMBACA DISEBABKAN BLOG INI..... SEKIAN

PERHATIAN !!!!!!

Sebarang artikle yang termaktub di dalam blog ini tidak semestinya menunjukkan sikap pengendali blog ini. Ambillah yang berfaedah dan tinggalkanlah yang sia - sia........

MENGAPA AKU BERKATA SYIAH RAFIDAH KAFIR ?

Sesungguhnya Allah telah memilih sahabat-sahabat untuk ku, Dia menjadikan mereka sebagai sahabat-sahabatku, mertua-mertuaku dan menantu-menantuku. Nanti akan muncul satu golongan selepas aku akan memburuk-buruk dan memaki hamun mereka.Sekiranya kamu menemui mereka, janganlah kamu mengahwini mereka, janganlah kamu makan dan minum bersama mereka, janganlah kamu berjemaah bersama mereka dan jangan kamu menyembahyangkan jenazah mereka. [Ali al-Muttaqi, Kanz al-‘Ummal, jil 11, m.s : 540 ]

Sabda Rasulullah S.A.W:

Sabda Rasulullah S.A.W:“Tahukah kamu siapakah orang yang muflis?” Jawab mereka: “Orang yang muflis dalam kalangan kami ialah sesiapa yang tiada dirham dan tiada harta”. Sabda baginda: “Orang yang muflis dalam umatku ialah sesiapa yang datang pada Hari Kiamat nanti bersama solat, puasa, zakat, juga dia pernah memaki seseorang, menuduh seseorang, memakan harta seseorang, menumpah darah seseorang dan memukul seseorang. Lalu diberikan kepada orang ini dan itu pahalanya. Jika pahala-pahalanya habis sebelum sempat dilangsaikan kesalahannya, maka diambil dosa-dosa mereka dicampakkan ke atasnya lantas dicampakkan dia ke dalam neraka” (Riwayat Muslim).



Al - Hadis

DARIPADA Abu Said katanya:
Aku mendengar Rasulullah (s.a.w.) bersabda: siapa yang melihat (dan tahu) sebarang kemungkaran, maka hendaklah diubahkannya dengan tangannya (kuasanya), kalau tidak berkuasa, maka (ubahlah) dengan lidahnya, dan kalau tidak mampu juga, maka ubahlah dengan hatinya, dan itulah selemah-lemah iman (HR Muslim).

KUTIPAN DANA BAGI PEMBANGUNAN SRIBU

KUTIPAN DANA BAGI PEMBANGUNAN SRIBU
Hadis nabi saw : apabila matinya anak adam maka terputuslah segala amalannya kecuali tiga... yaitu sadhoqah jariah , ilmu yang memberi manfaat dengannya , doa anak yang soleh.

WAKTU SOLAT

Membangun Bersama Islam

Blog Archive


"tegakkanlah islam dalam dirimu,nescaya kamu akan melihat islam tertegak di tanah airmu" - Imam As-Syahid Hassan Al-Banna (Pengasas&Mursyidul Am Pertama Ikhwanul Muslimin)

berwaspada dari fitnah moden

berwaspada dari fitnah moden

Tok guru Nik Aziz

Tok guru Nik Aziz

Tok guru Haji saleh

Tok guru Haji saleh

Recent Comments

Footer 2

linkwithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Ikut Melalui Email

Translate