YANG MASIH PANAS...

Jaminan kesihatan semasa di zaman Khilafah ‘Abbasiyah

 

Abu Bakar Muhammad bin Zakaria al-Razi, atau dikenali sebagai Rhazes di dunia Barat, merupakan salah seorang pakar sains yang hidup antara tahun 251-313 H/865-925 M. Dia hidup pada zaman Khilafah Abbasiyah, bertepatan pada era lapan Khalifah. Mulai dari Khalifah al-Muntashir (861-862 M) hingga Khalifah al-Muqtadir (902-932 M).

Sebagai ilmuan sekaligus doktor, ar-Razi memberikan panduan kepada murid-muridnya, bahawa tujuan utama para doktor adalah menyembuhkan orang sakit lebih besar berbanding niat untuk mendapatkan upah atau ganjaran material yang lain. Mereka diminta memberikan perhatian kepada orang fakir, sebagaimana orang kaya mahupun pejabat negara. Mereka juga harus mampu memberikan motivasi kesembuhan kepada pesakitnya, walaupun mereka sendiri tidak yakin. Kerana keadaan fizikal pesakit banyak dipengaruhi oleh keadaan psikologinya ('Abdul Mun'im Shafi, Ta'lim at-Thibb' Inda al-Arab, hal. 279).

Perhatian di bidang kesihatan seperti ini tidak hanya terhad di bandar-bandar besar, bahkan di seluruh wilayah Islam, hingga sampai ke pelosok, bahkan di dalam penjara-penjara sekalipun. Pada era itu, sudah ada polisi Khilafah dengan rumah sakit keliling. Rumah sakit seperti ini masuk dari desa ke desa. Perlu dicatat di sini, Khilafah saat itu benar-benar memberikan perhatian di bidang kesihatan dengan perkhidmatan nombor satu, tanpa membezakan persekitaran, strata sosial dan tahap ekonomi.

Wazir Ali bin Isa al-Jarrah, yang menjadi wazir di masa Khalifah al-Muqtadir (908-932 M) dan al-Qahir (932-934 M), dan dikenali sebagai wazir yang adil dan ahli hadis yang jujur, juga penulis yang produktif , pernah menghantar surat kepada kepala doktor di Baghdad, "Aku berfikir tentang orang-orang yang berada dalam tahanan. Jumlah mereka banyak, dan tempatnya pun tidak layak. Mereka boleh diserang penyakit. Maka, anda harus menyediakan doktor-doktor yang akan memeriksa mereka setiap hari, membawa ubat-ubatan dan minuman untuk mereka, berkeliling ke seluruh bahagian penjara dan merawat mereka yang sakit. "(Ibn Qifthi, Tarikh al-Hukama ', hal. 148)

Wazir Ali sendiri dikenali kaya raya. Pendapatannya 700.000 dinar satu bulan. Tetapi, dari 700,000 Dinar itu, ia infakkan untuk kemaslahatan umat sebanyak 680.000 dinar. Termasuk untuk wakaf dan lain-lain.

Para Khalifah dan penguasa kaum Muslim di masa lalu, bukan hanya bergantung anggara negara. Kerana mereka juga ingin mendapatkan pahala yang mengalir, maka mereka pun mewakafkan sebahagian besar harta mereka untuk membiayai rumah-rumah sakit, rawatan dan perubatan pesakitnya. Di masa itu, dikenal istilah Waqf Khida 'al-Maridh (wakaf mengubah persepsi pesakit). Sebagai contoh, Saifuddin Qalawun (673 H/1284 M), salah seorang penguasa di zaman Abbasiyah, mewakafkan hartanya untuk memenuhi bayaran tahunan rumah sakit, yang ditubuhkan di Kaherah, iaitu rumah sakit al-Manshuri al-Kabir.

Dari wakaf ini juga gaji pekerja rumah sakit ini dibayar. Bahkan, ada pegawai yang secara khusus ditugaskan untuk berkeliling di rumah sakit setiap hari. Tujuannya untuk memberikan motivasi kepada para pesakit, dengan suara lirih yang boleh didengar oleh pesakit, walaupun tidak melihat orangnya. Bahkan, al-Manshur al-Muwahhidi, mengkhususkan hari Jumaat, selepas menunaikan solat Jumaat, untuk mengunjungi rumah sakit, khusus memberikan motivasi kepada pesakit.

Di antara motivasi para penguasa kaum Muslim kepada pesakit yang terkenal adalah ungkapan Wazir Ali al-Jarrah, "Mushibatun qad wajaba ajruha khairun min ni'matin la yu'adda syukruha (Musibah yang pahalanya sudah ditetapkan lebih baik berbanding dengan nikmat yang syukurnya tidak ditunaikan). Sumber globalmuslim.web.id

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

SAMPAIKAN WALAU SATU AYAT

Sila gunakan browser firefox untuk melayari blog ini dengan sempurna. terima kasih


Assalamualaikum.. bismillahirahmanirahim.

" Segala bahan didalam blog ini di ambil, di olah dan ditulis dari pelbagai sumber. Kepada yang ingin mengambil apa2 jua bahan dalam blog ini dengan niat untuk mengembangsebarkan ilmu, tidak perlu meminta izin atau menyertakan link blog ini. Sebarkan dan panjangkanlah kepada semua demi kebaikkan ummah. Semoga info yang ada dapat memberi manfaat walaupun sedikit cuma, dan semoga dengan usaha sekecil ini pastinya tidak akan terlepas dari pandangan Allah.. insyaAllah.. Jika ada kesilapan dari setiap posting, tolong berikan nasihat dan komen. Maaf andai terlancar bahasa tersasar kata-kata. Saya hanya insan biasa yang tidak sunyi dari kesilapan. wallahualam."

PERHATIAN!!! BLOG INI TIDAK MEWAKILI MANA-MANA PARTI , NGO DAN SEBAGAINYA. SEGALA TULISAN DI ISI MENGIKUT CITARASA HAMBA SENDIRI DAN HAMBA TIDAK BERTANGGUNGJAWAB ATAS KESELAMATAN DAN KERUGIAN PEMBACA DISEBABKAN BLOG INI..... SEKIAN

PERHATIAN !!!!!!

Sebarang artikle yang termaktub di dalam blog ini tidak semestinya menunjukkan sikap pengendali blog ini. Ambillah yang berfaedah dan tinggalkanlah yang sia - sia........

MENGAPA AKU BERKATA SYIAH RAFIDAH KAFIR ?

Sesungguhnya Allah telah memilih sahabat-sahabat untuk ku, Dia menjadikan mereka sebagai sahabat-sahabatku, mertua-mertuaku dan menantu-menantuku. Nanti akan muncul satu golongan selepas aku akan memburuk-buruk dan memaki hamun mereka.Sekiranya kamu menemui mereka, janganlah kamu mengahwini mereka, janganlah kamu makan dan minum bersama mereka, janganlah kamu berjemaah bersama mereka dan jangan kamu menyembahyangkan jenazah mereka. [Ali al-Muttaqi, Kanz al-‘Ummal, jil 11, m.s : 540 ]

Sabda Rasulullah S.A.W:

Sabda Rasulullah S.A.W:“Tahukah kamu siapakah orang yang muflis?” Jawab mereka: “Orang yang muflis dalam kalangan kami ialah sesiapa yang tiada dirham dan tiada harta”. Sabda baginda: “Orang yang muflis dalam umatku ialah sesiapa yang datang pada Hari Kiamat nanti bersama solat, puasa, zakat, juga dia pernah memaki seseorang, menuduh seseorang, memakan harta seseorang, menumpah darah seseorang dan memukul seseorang. Lalu diberikan kepada orang ini dan itu pahalanya. Jika pahala-pahalanya habis sebelum sempat dilangsaikan kesalahannya, maka diambil dosa-dosa mereka dicampakkan ke atasnya lantas dicampakkan dia ke dalam neraka” (Riwayat Muslim).



Al - Hadis

DARIPADA Abu Said katanya:
Aku mendengar Rasulullah (s.a.w.) bersabda: siapa yang melihat (dan tahu) sebarang kemungkaran, maka hendaklah diubahkannya dengan tangannya (kuasanya), kalau tidak berkuasa, maka (ubahlah) dengan lidahnya, dan kalau tidak mampu juga, maka ubahlah dengan hatinya, dan itulah selemah-lemah iman (HR Muslim).

KUTIPAN DANA BAGI PEMBANGUNAN SRIBU

KUTIPAN DANA BAGI PEMBANGUNAN SRIBU
Hadis nabi saw : apabila matinya anak adam maka terputuslah segala amalannya kecuali tiga... yaitu sadhoqah jariah , ilmu yang memberi manfaat dengannya , doa anak yang soleh.

WAKTU SOLAT

Membangun Bersama Islam

Blog Archive


"tegakkanlah islam dalam dirimu,nescaya kamu akan melihat islam tertegak di tanah airmu" - Imam As-Syahid Hassan Al-Banna (Pengasas&Mursyidul Am Pertama Ikhwanul Muslimin)

berwaspada dari fitnah moden

berwaspada dari fitnah moden

Tok guru Nik Aziz

Tok guru Nik Aziz

Tok guru Haji saleh

Tok guru Haji saleh

Recent Comments

Footer 2

linkwithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Ikut Melalui Email

Translate