YANG MASIH PANAS...

ADAKAH AL-KHIDIR MASIH HIDUP ?

Al-khidir adalah hamba yang soleh dan disebutkan oleh Allah dalam surah Al-kahfi,yaitu sebagai teman Nabi Musa as . dimana Nabi Musa as belajar kepadanya.

Al-khidir mensyaratkan kepadanya supaya bersabar. Maka Musa as menyanggupinya. Al-khidir berkata : “ bagaimana kamu dapat bersabar atas sesuatu yang mana kamu belum mempunyai pengatahuannya yang cukup tentang hal itu ? “ Al-khidir tetap menyertai Musa as. Ia adalah seorang hamba yang diberi rahmat oleh Allah dan ilmu disisinya. Musa as terus berjalan bersamanya dan melihat Al-khidir melobangi perahu. Maka Musa as berkata : “apakah engkau melobanginya supaya penumpangnya tenggelam “.

Cerita selanjutnya telah terangkan didalam surah Al-kahfi.

Musa as merasa hairan atas perbuatannya , hingga Al-khidir menerangkan kepadanya sebab-musabab dari perbuatan yang dilakukan itu. Pada akhir pembicaraannya , Al-khidir berkata : “ bukanlah aku melakukan itu menurut kemahuanku sendiri. Demikian itu adalah penjelasan dari perbuatan-perbuatan yang tidak dapat kamu bersabar keatasnya “ maksudnya semua perbuatan itu hanyalah dari kemahuan Allah swt.

Sebahagian orang berkata tentang Al-khidir : ia hidup sesudah Nabi Musa as hingga zaman Nabi Isa as,kemudian zaman Nabi Muhammad saw , ia masih hidup sekarang dan akan hidup sehingga hari kiamat. Ditulis orang kisah-kisah , riwayat-riwayat dan cerita-cerita dongeng bahawa Al-khidir menjumpai si fulan dan memakaikan khirqah ( pakaian ) kepada si pulan dan memberi pesan kepada si pulan.

Sama sekali tidak adil pendapat yang mengatakan bahawa Al-khidir masih hidup, sedangkan terdapat dalil dari al quran , hadis , akal dan ijmak antara ulama dari umat ini bahawa Al-khidir sudah wafat.

Sudah dianggap cukup dengan mengutip keterangan dari kitab al manaarul muniif fil hadis sahih wal dhoif karangan Ibnul Qayyim.

Ibnul Qayyim rah menyebutkan dalam kitabnya : “ hadis-hadis yang menceritakan tentang Al-khidir dan kehidupannya semuanya dusta , tidak satu pun hadis yang sahih.
Di antara hadis yang maudu` itu ialah hadis yang berbunyi : “ Bahawa Nabi saw sedang berada di masjid , ketika itu beliau mendengar pembicaraan dari arah belakangnya. Kemudian beliau melihat , ternyata ia adalah Al-khidir.”

Juga hadis “ Al-khidir dan Nabi Ilyas berjumpa setiap tahun “ dan hadis “ Jibril , Mikail dan Al-khidir bertemu di Arafah.”

Ibrahim Al-Harbi ditanya tentang umur Al-khidir yang panjang dan masih hidup,maka beliau menjawab “ tidaklah ada yang memasukkan paham ini kepada orang ramai kecuali syaitan”.

Imam Bukhari rah ditanya tentang Al-khidir dan Nabi Ilyas , apakah keduanya masih hidup? Maka beliau menjawab : bagaimana hal itu terjadi ? sedangkan Nabi saw telah bersabda : “tidaklah akan hidup sampai seratus tahun lagi bagi orang-orang yang berada di muka bumi ini” ( H.r Bukhari dan Muslim ).

Banyak imam lainnya yang ketika ditanya tentang hal itu ,maka mereka menjawab dengan mengunakan al quran sebagai dalil :

وما جعلنا لبشر من قبلك الخلد أفان مت فهم الخالدون – الانبياء : 34
Yang bermaksud : “ kami tidak menjadikan hidup kekal abadi bagi seorang manusia pun sebelum engkau ( Muhammad ), maka jika kamu mati , apakah mereka akan kekal ? ( al anbia : 34 )

Ibnu Taimiyah rah ditanya tentang hal itu,maka ia menjawab : “ Andaikata Al-khidir masih hidup , tentulah ia wajib datang kepada Nabi saw dan berjihad bersamanya serta belajar darinya.” Nabi saw bersabda ketika perang badar :” Ya Allah , jika pasukan ini binasa , niscaya tidak ada yang menyembah engkau di muka bumi ini “
Pada waktu itu para sahabat berjumlah 313 orang laki-laki yang dikenal dengan nama-nama mereka , nama-nama bapak dan nama-nama suku-suku mereka ,maka dimanakah Khidir pada masa itu?

Al quran dan hadis serta pembicaraan ulama umat menyangkal akan kehidupan Al-khidir seperti anggapan mereka , sebagaimana firman Allah swt diatas .

Jika Al-khidir itu manusia ,maka ia tidak akan kekal , kerana hal itu ditolak oleh quran dan hadis yang suci. Seandainya ia masih hidup , tentulah ia akan datang kepada Nabi saw , kerana sabda Nabi saw : “ demi Allah , andaikata musa masih hidup , tentu ia akan mengikuti aku “ ( H.r Ahmad )

Jika Al khidir seorang Nabi , maka ia tidak lebih utama dari musa as dan jika seorang wali maka tidaklah ia lebih utama dari Abu Bakar ra .
Apakah hikmahnya jika ia hidup hingga kini? dan apakah faedah syar`iyah dan akliyah disebalik kehidupannya ?

Adapun pertanyaan adakah Al khidir seorang Nabi atau wali ?
Pada ulama berbeda pendapat mengenai hal itu , yang paling tepat ialah Al khidir adalah seorang Nabi , sebagaimana yang diceritakan pada ayat dari surah Al kahfi “ dan bukanlah aku melakukannya menurut kemahuanku sendiri “ ( 82 )

Perkataan itu adalah dalil bahaa ia melakukan itu berdasarkan perintah Allah dan wahyunya,bukan dari dirinya ,lebih tepatnya ia seorang Nabi bukan wali…



wallahualam

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

SAMPAIKAN WALAU SATU AYAT

Sila gunakan browser firefox untuk melayari blog ini dengan sempurna. terima kasih


Assalamualaikum.. bismillahirahmanirahim.

" Segala bahan didalam blog ini di ambil, di olah dan ditulis dari pelbagai sumber. Kepada yang ingin mengambil apa2 jua bahan dalam blog ini dengan niat untuk mengembangsebarkan ilmu, tidak perlu meminta izin atau menyertakan link blog ini. Sebarkan dan panjangkanlah kepada semua demi kebaikkan ummah. Semoga info yang ada dapat memberi manfaat walaupun sedikit cuma, dan semoga dengan usaha sekecil ini pastinya tidak akan terlepas dari pandangan Allah.. insyaAllah.. Jika ada kesilapan dari setiap posting, tolong berikan nasihat dan komen. Maaf andai terlancar bahasa tersasar kata-kata. Saya hanya insan biasa yang tidak sunyi dari kesilapan. wallahualam."

PERHATIAN!!! BLOG INI TIDAK MEWAKILI MANA-MANA PARTI , NGO DAN SEBAGAINYA. SEGALA TULISAN DI ISI MENGIKUT CITARASA HAMBA SENDIRI DAN HAMBA TIDAK BERTANGGUNGJAWAB ATAS KESELAMATAN DAN KERUGIAN PEMBACA DISEBABKAN BLOG INI..... SEKIAN

PERHATIAN !!!!!!

Sebarang artikle yang termaktub di dalam blog ini tidak semestinya menunjukkan sikap pengendali blog ini. Ambillah yang berfaedah dan tinggalkanlah yang sia - sia........

MENGAPA AKU BERKATA SYIAH RAFIDAH KAFIR ?

Sesungguhnya Allah telah memilih sahabat-sahabat untuk ku, Dia menjadikan mereka sebagai sahabat-sahabatku, mertua-mertuaku dan menantu-menantuku. Nanti akan muncul satu golongan selepas aku akan memburuk-buruk dan memaki hamun mereka.Sekiranya kamu menemui mereka, janganlah kamu mengahwini mereka, janganlah kamu makan dan minum bersama mereka, janganlah kamu berjemaah bersama mereka dan jangan kamu menyembahyangkan jenazah mereka. [Ali al-Muttaqi, Kanz al-‘Ummal, jil 11, m.s : 540 ]

Sabda Rasulullah S.A.W:

Sabda Rasulullah S.A.W:“Tahukah kamu siapakah orang yang muflis?” Jawab mereka: “Orang yang muflis dalam kalangan kami ialah sesiapa yang tiada dirham dan tiada harta”. Sabda baginda: “Orang yang muflis dalam umatku ialah sesiapa yang datang pada Hari Kiamat nanti bersama solat, puasa, zakat, juga dia pernah memaki seseorang, menuduh seseorang, memakan harta seseorang, menumpah darah seseorang dan memukul seseorang. Lalu diberikan kepada orang ini dan itu pahalanya. Jika pahala-pahalanya habis sebelum sempat dilangsaikan kesalahannya, maka diambil dosa-dosa mereka dicampakkan ke atasnya lantas dicampakkan dia ke dalam neraka” (Riwayat Muslim).



Al - Hadis

DARIPADA Abu Said katanya:
Aku mendengar Rasulullah (s.a.w.) bersabda: siapa yang melihat (dan tahu) sebarang kemungkaran, maka hendaklah diubahkannya dengan tangannya (kuasanya), kalau tidak berkuasa, maka (ubahlah) dengan lidahnya, dan kalau tidak mampu juga, maka ubahlah dengan hatinya, dan itulah selemah-lemah iman (HR Muslim).

KUTIPAN DANA BAGI PEMBANGUNAN SRIBU

KUTIPAN DANA BAGI PEMBANGUNAN SRIBU
Hadis nabi saw : apabila matinya anak adam maka terputuslah segala amalannya kecuali tiga... yaitu sadhoqah jariah , ilmu yang memberi manfaat dengannya , doa anak yang soleh.

WAKTU SOLAT

Membangun Bersama Islam

Blog Archive


"tegakkanlah islam dalam dirimu,nescaya kamu akan melihat islam tertegak di tanah airmu" - Imam As-Syahid Hassan Al-Banna (Pengasas&Mursyidul Am Pertama Ikhwanul Muslimin)

berwaspada dari fitnah moden

berwaspada dari fitnah moden

Tok guru Nik Aziz

Tok guru Nik Aziz

Tok guru Haji saleh

Tok guru Haji saleh

Recent Comments

Footer 2

linkwithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Ikut Melalui Email

Translate